Sekutu Rajapaksa Ini Dinilai Paling Berpeluang Menjadi Presiden Sri Lanka

Rabu, 20 Juli 2022 | 09:28 WIB   Reporter: Handoyo
Sekutu Rajapaksa Ini Dinilai Paling Berpeluang Menjadi Presiden Sri Lanka

ILUSTRASI. Parlemen Sri Lanka akan memilih untuk menggantikan presiden yang melarikan diri ke luar negeri. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - KOLOMBO. Parlemen Sri Lanka memberikan suara pada Rabu (20 Juli) untuk seorang presiden menggantikan Gotabaya Rajapaksa, yang melarikan diri ke luar negeri pekan lalu setelah istananya diserbu oleh pengunjuk rasa yang marah.

Pemenang kontes tiga arah untuk menggantikannya akan memimpin negara bangkrut yang sedang dalam pembicaraan bailout dengan Dana Moneter Internasional (IMF), dengan 22 juta warganya mengalami kekurangan makanan, bahan bakar, dan obat-obatan yang parah.

Analis mengatakan bahwa calon terdepan adalah Ranil Wickremesinghe, enam kali mantan perdana menteri yang menjadi penjabat presiden setelah pendahulunya mengundurkan diri, tetapi dibenci oleh para pengunjuk rasa yang melihatnya sebagai sekutu Rajapaksa.

Baca Juga: Sri Lanka Jadi Warning untuk Dunia, Ini 4 Negara Asia yang Punya Rapot Merah dari IMF

Demonstrasi berbulan-bulan atas krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya memuncak di Rajapaksa mengumumkan pengunduran dirinya dari Singapura pekan lalu, beberapa hari setelah pasukan menyelamatkan pemimpin itu dari kompleksnya yang terkepung.

Kepergiannya melukai klan penguasa yang pernah berkuasa yang telah mendominasi politik Sri Lanka selama hampir dua dekade terakhir, setelah saudara-saudaranya juga berhenti dari jabatan mereka sebagai perdana menteri dan menteri keuangan awal tahun ini.

Wickremesinghe, mendapat dukungan dari Sri Lanka Podujana Peramuna (SLPP) Rajapaksas, blok terbesar di parlemen dengan 225 anggota, untuk pemungutan suara rahasia hari Rabu.

Sebagai penjabat presiden, Wickremesinghe telah memperpanjang keadaan darurat yang memberikan kekuatan besar kepada polisi dan pasukan keamanan, dan pekan lalu dia memerintahkan pasukan untuk mengusir pengunjuk rasa dari gedung-gedung negara yang mereka tempati.

Seorang anggota parlemen oposisi mengatakan bahwa sikap garis keras Wickremesinghe terhadap demonstran berjalan baik dengan anggota parlemen yang telah menerima kekerasan massa, dan sebagian besar legislator SLPP akan berpihak padanya.

Baca Juga: Ini Kandidat Kuat Calon Presiden Sri Lanka Pengganti Rajapaksa

"Ranil muncul sebagai kandidat hukum dan ketertiban," kata anggota parlemen Tamil Dharmalingam Sithadthan kepada AFP.

Analis politik Kusal Perera setuju bahwa Wickremesinghe memiliki "sedikit keuntungan", meskipun partainya sendiri hanya mengamankan satu kursi dalam pemilihan Agustus 2020.

"Ranil telah mendapatkan kembali penerimaan kelas menengah perkotaan dengan memulihkan beberapa pasokan seperti gas, dan dia telah membersihkan gedung-gedung pemerintah, menunjukkan ketegasannya," kata Perera.

Lobi yang intens pada Rabu malam melihat dua partai kecil menjanjikan dukungan mereka kepada penantang utama Wickremesinghe, dan kontes terakhir tampaknya sudah dekat.

Baca Juga: IMF Rilis Negara-negara Asia yang Bisa Bernasib Sama dengan Sri Lanka

Pengamat percaya bahwa Wickremesinghe akan menindak keras jika dia menang dan para demonstran - yang juga menuntut pengunduran dirinya, menuduhnya melindungi kepentingan Rajapaksa - akan turun ke jalan.

Mantan presiden Mahinda Rajapaksa, kakak laki-laki Gotabaya yang digulingkan dan kepala klan yang telah mendominasi politik Sri Lanka selama bertahun-tahun, tetap berada di negara itu, dan sumber-sumber partai mengatakan bahwa dia menekan legislator SLPP untuk mendukung Wickremesinghe.

Editor: Handoyo .

Terbaru