Ini Kandidat Kuat Calon Presiden Sri Lanka Pengganti Rajapaksa

Senin, 18 Juli 2022 | 14:11 WIB Sumber: Reuters
Ini Kandidat Kuat Calon Presiden Sri Lanka Pengganti Rajapaksa

ILUSTRASI. Sri Lanka memberlakukan keadaan darurat menjelang pemungutan suara parlemen untuk presiden baru. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - KOLOMBO. Penjabat Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe pada Minggu malam mengeluarkan perintah untuk keadaan darurat di negara kepulauan yang dilanda krisis, dalam upaya untuk mencegah kerusuhan menjelang pemungutan suara di parlemen akhir pekan ini untuk memilih seorang presiden baru.

Para pemimpin Sri Lanka yang terkepung telah memberlakukan keadaan darurat beberapa kali sejak April, ketika protes publik berlangsung terhadap penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi yang semakin dalam dan kekurangan kebutuhan pokok yang terus-menerus.

“Adalah bijaksana, demikian untuk dilakukan, demi kepentingan keamanan umum, perlindungan ketertiban umum dan pemeliharaan persediaan dan layanan yang penting bagi kehidupan masyarakat,” bunyi pemberitahuan itu.

Baca Juga: Sri Lanka Mengumumkan Keadaan Darurat di Tengah Kerusuhan Sosial dan Krisis Ekonomi

Wickremesinghe telah mengumumkan keadaan darurat pekan lalu, setelah presiden Gotabaya Rajapaksa melarikan diri dari negara itu untuk menghindari pemberontakan rakyat terhadap pemerintahnya, tetapi hal itu belum diberitahukan atau diumumkan secara resmi. Baca selengkapnya

Minggu malam, Wickremesinghe, yang dilantik pada 15 Juli sebagai penjabat presiden mengumumkan keadaan darurat baru, ketentuan hukum spesifik yang belum diumumkan oleh pemerintah.

Peraturan darurat sebelumnya telah digunakan untuk mengerahkan militer untuk menangkap dan menahan orang, menggeledah properti pribadi dan meredam protes publik. Ibu kota Kolombo, tetap tenang pada Senin pagi, dengan lalu lintas dan pejalan kaki di jalanan.

Bhavani Fonseka, peneliti senior di Pusat Alternatif Kebijakan, mengatakan menyatakan keadaan darurat menjadi respons default pemerintah.

"Ini terbukti tidak efektif di masa lalu," kata Fonseka kepada Reuters.

Rajapaksa melarikan diri ke Maladewa dan kemudian Singapura minggu lalu setelah ratusan ribu pengunjuk rasa anti-pemerintah turun ke jalan-jalan Kolombo seminggu yang lalu dan menduduki kediaman dan kantor resminya.

Parlemen menerima pengunduran diri Rajapaksa pada hari Jumat, dan bersidang sehari kemudian untuk memulai proses pemilihan presiden baru, dengan pemungutan suara ditetapkan pada hari Rabu.

Baca Juga: Parlemen Menerima Pengunduran Diri Rajapaksa, Proses Pemilihan Pengganti Dimulai

Negara yang dilanda krisis juga menerima pengiriman bahan bakar yang tiba untuk memberikan bantuan di tengah kekurangan yang melumpuhkan.

Wickremesinghe, enam kali perdana menteri yang dianggap sebagai sekutu Rajapaksa, adalah salah satu pesaing utama untuk mengambil kursi kepresidenan penuh waktu tetapi pengunjuk rasa juga ingin dia pergi, yang mengarah ke prospek kerusuhan lebih lanjut jika dia terpilih.

Sajith Premadasa, pemimpin partai oposisi utama Samagi Jana Balawegaya (SJB), adalah kandidat utama lainnya, bersama dengan Dullas Alahapperuma, seorang anggota parlemen senior partai berkuasa yang menjabat sebagai menteri media massa dan juru bicara kabinet.

Editor: Handoyo .

Terbaru