kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.133.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Serangan Bom Menewaskan 4 Orang di Filipina, Militer Meningkatkan Kesiagaan Tinggi


Minggu, 03 Desember 2023 / 13:54 WIB
Serangan Bom Menewaskan 4 Orang di Filipina, Militer Meningkatkan Kesiagaan Tinggi
ILUSTRASI. At least 4 killed in a bomb attack during a Catholic mass in Marawi, Philippines (3/12/2023). Photo : Provincial Government of Lanao Del Sur / Facebook


Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - MANILA - Pasukan Filipina berada dalam kesiagaan tinggi pada hari Minggu (3/12) setelah sebuah bom meledak di sebuah gymnasium universitas 

Ledakan bom menyebabkan empat orang meninggal dunia, dan melukai beberapa orang yang mengikuti Misa Katolik di bagian selatan negara itu. Presiden Filipina menuding serangan bom ini sebagai serangan teroris.

"Saya mengutuk dengan keras tindakan paling tak berarti dan paling biadab yang dilakukan oleh teroris asing," kata Presiden Ferdinand Marcos Jr. "Ekstremis yang menggunakan kekerasan terhadap yang tak berdosa akan selalu dianggap sebagai musuh bagi masyarakat kita."

Ledakan di Marawi, sebuah kota yang diduduki oleh militan pro-Negara Islam selama lima bulan pada tahun 2017, menyusul pembunuhan 11 pejuang dalam operasi militer pada Jumat di Maguindanao del Sur sekitar 200 km (125 mil) dari lokasi kejadian.

Presiden Marcos mengimbau masyarakat tetap tenang. Marcos memposting di platform media sosial X bahwa ia telah memberi instruksi kepada polisi nasional dan angkatan bersenjata untuk memastikan perlindungan dan keselamatan warga sipil serta keamanan komunitas yang terkena dampak dan rentan.

"Kami pastikan kami akan membawa pelaku tindakan kejam ini ke pengadilan."

Berbicara kepada wartawan Minggu (3/12) Mayor Jenderal Gabriel Viray III menyebut serangan bom di Universitas Negeri Mindanao sebagai "tindakan teror".  Militer Filipina juga telah mengerahkan ahli penjinak bahan peledak.

"Saat ini kami berada dalam kesiagaan tinggi dan pasukan kami tetap waspada karena kami menentukan motif dan mengidentifikasi pelaku untuk benar-benar memastikan siapa yang ada di baliknya," kata Viray.

Pejabat militer meninjau gymnasium, yang tampak utuh kecuali adanya bekas terbakar di tengah tempat ledakan terjadi, menurut gambar yang dibagikan oleh pemerintah Lanao del Sur di akun Facebook mereka. Kursi plastik putih berserakan.

Baca Juga: Philippine Military on High Alert After Bombing Called Terrorism

Video yang diposting oleh radio DZBB di X menunjukkan penyelamat membawa orang yang terluka keluar dari gymnasium dengan kursi plastik.

"Serangan teroris terhadap lembaga pendidikan juga harus dikutuk karena ini adalah tempat yang mempromosikan budaya perdamaian," kata Gubernur Lanao del Sur Mamintal Adiong Jr dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya Militer Filipina membunuh 11 militan pada hari Sabtu, termasuk anggota kelompok Dawlah Islamiyah-Filipina, dalam sebuah operasi yang mengamankan 10 senjata api berkekuatan tinggi dan tiga alat peledak.

"Kami sedang meneliti tanda tangan bom untuk menentukan apakah kelompok tersebut benar-benar di baliknya," kata Viray.

Guard Pantai mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah memerintahkan distrik mereka untuk meningkatkan pemeriksaan sebelum berangkat di pelabuhan.

Universitas Negeri Mindanao "sangat sedih dan terkejut atas tindakan kekerasan yang terjadi selama pertemuan keagamaan," demikian pernyataannya di Facebook. "Kami dengan tegas mengutuk dengan keras tindakan tak berarti dan mengerikan ini."




TERBARU

[X]
×