kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45753,89   -6,43   -0.85%
  • EMAS1.006.000 0,00%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Singapura: Ketegangan di antara kekuatan besar meningkat


Selasa, 11 Agustus 2020 / 23:50 WIB
Singapura: Ketegangan di antara kekuatan besar meningkat
ILUSTRASI.

Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Singapura menyatakan, lingkungan geopolitik yang memungkinkan negeri merlion berkembang dalam 50 tahun terakhir telah berubah.

“Ketegangan di antara kekuatan besar meningkat,” kata Menteri Perdagangan dan Industri Chan Chun Sing, Selasa (11/8), seperti dikutip Channel News Asia.

Hanya, dia tidak menyebutkan kekuatan besar tersebut. Yang jelas, saat ini ketegangan Amerika Serikat (AS) dan China, dua ekonomi terbesar di dunia, sedang meningkat. 

Tapi, dia berharap, masalah geopolitik tidak akan meluas menjadi "konflik terbuka, yang selanjutnya (membuat tidak stabil) di seluruh dunia".

Baca Juga: Ketegangan AS-China bisa terus berlanjut, Singapura cemas

"Kita harus menghindari terjebak di antara konflik negara-negara besar atau terdampar di dunia hubungan perdagangan dan standar teknologi yang terpecah-pecah," ujarnya.

Sebelumnya, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan, ia khawatir ketegangan AS-China akan terus berlanjut selepas Pemilihan Presiden AS tahun ini. 

"Dan, saya khawatir itu akan berlanjut melewati pemilihan presiden. Dan jika itu terjadi, saya pikir itu pertanda buruk bagi dunia," ungkap Lee seperti dilansir Channel News Asia.

Lee menyebut keadaan hubungan AS-China saat ini sebagai "situasi yang tidak menguntungkan", di mana kedua negara tersebut  mengambil tindakan dan tindakan balasan. Dan, masalah-masalah tersebut "menyebar dan menyebar ke semua bidang hubungan".

Baca Juga: Tekanan AS kian besar di Laut China Selatan, China dekati Singapura

Tidak akan kembali ke dunia sebelum Covid-19 



TERBARU

[X]
×