Situasi Ukraina Terkini: Pertempuran Masih Berlangsung di Tengah Proses Referendum

Senin, 26 September 2022 | 09:21 WIB Sumber: Reuters
Situasi Ukraina Terkini: Pertempuran Masih Berlangsung di Tengah Proses Referendum

ILUSTRASI. Walikota Distrik Derhachi Vyacheslav Zadorenko merobek bendera Rusia di Kozacha Lopan, wilayah Kharkiv, Ukraina, 12 September.


KONTAN.CO.ID - KIEV. Perang di Ukraina memasuki babak baru setelah pada hari Jumat (23/9) pemerintah Rusia memulai referendum di empat wilayah Ukraina yang telah mereka kuasai.

Di saat yang sama, pertempuran juga masih terus terjadi di banyak wilayah, termasuk wilayah yang akan dicaplok Rusia melalui referendum.

Referendum di Empat Wilayah Ukraina

Rusia mengumumkan rencana referendum pada hari Jumat yang bertujuan untuk mencaplok empat wilayah yang diduduki. Ukraina dan sekutunya sepakat untuk tidak mengakui hasil yang didapat.

Keempat wilayah yang melaksanakan referendum adalah Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia. Luhansk dan Donetsk bahkan telah mendeklarasikan kemerdekaannya dan mendapatkan pengakuan dari Rusia sebelum perang dimulai.

Baca Juga: Rusia Akan Memulai Referendum di Empat Wilayah Ukraina yang Dikuasai

Keempat wilayah tersebut sama dengan 15% wilayah Ukraina. 

Dilansir dari Reuters, majelis rendah parlemen Rusia atau Duma kemungkinan akan membahas RUU terkait penambahan wilayah baru ke Rusia pada 29 September nanti.

Pemungutan suara dijadwalkan berlangsung dari Jumat hingga Selasa (27/9).

Pertempuran Belum Mereda

Upaya Referendum sepertinya membuat situasi Ukraina semakin panas. Hingga hari Minggu (25/9), pertempuran masih terus berlangsung. Bahkan ada serangan terhadap warga sipil yang dilaporkan.

Baca Juga: Korea Utara Tegaskan Tak Pernah Memasok Senjata ke Rusia

Pada Minggu pagi, militer Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia telah meluncurkan puluhan serangan rudal dan serangan udara terhadap sasaran militer dan sipil dalam 24 jam terakhir.

Rusia juga dilaporkan telah menggunakan pesawat tak berawak untuk menyerang pusat kota selatan Odesa.

Kantor berita nasional Rusia, RIA, mengabarkan bahwa Kremlin menyangkal tuduhan bahwa pasukannya telah dengan sengaja menyerang warga sipil. Sebaliknya, pasukan Ukraina disebut telah menyerang sebuah hotel di Kherson dan menewaskan dua orang.

Kementerian Pertahanan Rusia juga melaporkan saat ini pasukan Ukraina masih melanjutkan serangan di sekitar pembangkit nuklir Zaporizhzhia. Delapan drone kamikaze (drone bunuh diri) dilaporkan telah diluncurkan ke fasilitas tersebut.

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru