Strategi keluarga-keluarga kaya dunia menghasilkan banyak uang saat pasar jatuh

Sabtu, 18 Juli 2020 | 20:58 WIB Sumber: Reuters
Strategi keluarga-keluarga kaya dunia menghasilkan banyak uang saat pasar jatuh

ILUSTRASI. The logo of Swiss bank UBS is seen at a branch office in Zurich, Switzerland January 27, 2017. REUTERS/Arnd Wiegmann


KONTAN.CO.ID -  ZURICH/LONDON. Para miliarder atau keluarga-keluarga kaya yang menjadi nasabah Swiss bank UBS, diam-diam memanfaatkan kejatuhan pasar untuk meraup keuntungan cepat.

Bahkan saat ini para keluarga kaya itu tengah memindahkan sebagian uang mereka ke bank setelah aksi jual saham yang memberikan mereka keuntungan besar dalam waktu sangat cepat dari Maret hingga Mei 2020.

Mengutip Reuters, Sabtu (18/7), saat pasar saham jatuh pada Maret 2020 di seluruh dunia, para nasabah terkaya UBS mengambil pinjaman miliaran dolar untuk mengoleksi saham-saham bagus yang hancur.

Baca Juga: Warren Buffett raup keuntungan hampir Rp 600 triliun dari kenaikan saham Apple

Karena aksi beli saham ini, pasar saham dunia kemudian rebound cepat dan mereka kemudian menjual saham itu pada Mei lalu memegang uang tunai dan menempatkan keuntungannya dalam aset pribadi dan sebagian untuk membayar bunga pinjaman bank, kata Kepala Kantor Keluarga global UBS Josef Stadler kepada Reuters.

Strategi membeli saham saat pasar jatuh ini telah membantu sejumlah kantor keluarga (family offices) yang mengelola urusan keuangan hedge fund terkaya di dunia dan pasar secara keseluruhan menikmati keuntungan melebih target mereka pada bulan Mei.

"Kami memiliki catatan pinjaman yang ditulis selama pertengahan Maret dan pertengahan April, dari kantor keluarga yang signifikan yang meminta kami untuk neraca dan kemudian pergi ke pasar," kata Josef Stadler dalam sebuah wawancara.

Baca Juga: Dapat briefing Rusia dan China campur tangan di pemilu AS, ini ancaman Joe Biden

"Mereka membeli, misalnya, ekuitas AS, tetapi mereka tidak membeli US$ 50 juta. Mereka membeli satu miliar lebih dari ekuitas itu untuk menyeimbangkan kembali. Dan mereka menghasilkan banyak uang," tambahnya.

Saat ini, para miliarder yang telah meraup keuntungan besar dari kenaikan pasar yang cepat, tengah mencari  bentuk investasi lain yang lebih aman. 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru