kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45742,38   -7,62   -1.02%
  • EMAS1.014.000 0,80%
  • RD.SAHAM -0.24%
  • RD.CAMPURAN -0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Terus-terusan ditekan AS, Huawei dikabarkan berhenti memproduksi chip


Sabtu, 08 Agustus 2020 / 19:40 WIB
Terus-terusan ditekan AS, Huawei dikabarkan berhenti memproduksi chip
ILUSTRASI.

Sumber: Reuters | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Huawei Technologies Co akan berhenti membuat chipset Kirin andalannya pada bulan depan. Hal ini karena tekanan AS terhadap raksasa teknologi China itu terus meningkat. Hal ini dilaporkan oleh majalah keuangan Caixin.

Dalam laporan majalah ini, Richard Yu, CEO Unit Bisnis Konsumen Huawei menyebut tekanan AS terhadap pemasok Huawei telah membuat divisi chip mereka yakni HiSilicon tidak mungkin untuk terus membuat chipset yang merupakan komponen utama untuk ponsel,.

Baca Juga: Wah, polisi London temukan ratusan sepeda curian senilai setengah miliar rupiah

Dengan hubungan AS-China yang kian memburuk, Washington mendesak pemerintah di seluruh dunia untuk menekan Huawei, dengan alasan akan menyerahkan data kepada pemerintah China untuk dimata-matai. 

Pada bulan Mei, Departemen Perdagangan AS mengeluarkan perintah yang mewajibkan pemasok perangkat lunak dan peralatan manufaktur untuk menahan diri dari berbisnis dengan Huawei tanpa terlebih dahulu mendapatkan lisensi.

"Mulai 15 September dan seterusnya, prosesor Kirin andalan kami tidak dapat diproduksi," kata Yu.

“Chip bertenaga AI kami juga tidak dapat diproses. Ini adalah kerugian besar bagi kami,” lanjut dia.

Baca Juga: Kasus baru corona di Singapura diyakini bakal segera turun signifikan, ini sebabnya

Divisi HiSilicon mengandalkan perangkat lunak dari perusahaan AS seperti Cadence Design Systems Inc atau Synopsys Inc untuk merancang chipnya dan menyerahkan produksinya ke Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC), yang menggunakan peralatan dari perusahaan AS.



TERBARU

[X]
×