kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

The Fed akan mengungkapkan proyeksi baru, investor waspada kenaikan suku bunga


Selasa, 21 September 2021 / 10:13 WIB
The Fed akan mengungkapkan proyeksi baru, investor waspada kenaikan suku bunga
ILUSTRASI. Ketua Dewan Federal Reserve Jerome Powell. The Fed akan mengungkapkan proyeksi baru, investor waspada kenaikan suku bunga

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Pejabat Federal Reserve Amerika Serikat (AS) akan membeberkan seberapa cepat dan seberapa sering mereka berpikir bahwa ekonomi membutuhkan kenaikan suku bunga selama tiga tahun ke depan.

Hal itu akan diungkapkan saat The Fed merilis perkiraan baru tentang suku bungn pada pertemuan hari Rabu ini. Sementara, investor tengah waspada bila The Fed nantinya mengambil langkah pengetatan yang lebih cepat.

Melansir Reuters, Selasa (21/9), apa yang disebut "dot plot," dirilis setiap tiga bulan, memetakan proyeksi pembuat kebijakan, secara anonim, untuk pertumbuhan ekonomi, lapangan kerja dan inflasi, serta waktu kenaikan suku bunga.

Ini akan menunjukkan apakah sebagian besar berpegang pada pandangan yang baru-baru ini diungkapkan bahwa varian Delta dari virus corona, yang telah merusak aktivitas ekonomi, akan memiliki efek jangka pendek terhadap pemulihan meskipun ada turbulensi dan ketidakpastian saat ini yang ditimbulkannya. Kumpulan titik minggu ini juga akan mencakup perkiraan pembuat kebijakan untuk tahun 2024 untuk pertama kalinya.

Baca Juga: Begini arah pergerakan rupiah jelang FOMC Meeting

Suku bunga telah mendekati nol sejak awal pandemi COVID-19 dengan The Fed bersumpah untuk tidak menaikkan biaya pinjaman sampai ekonomi pulih sepenuhnya. Menurut kerangka kerja baru The Fed, itu berarti penekanan yang lebih besar pada pencapaian lapangan kerja maksimum bersama dengan sasaran inflasi rata-rata 2%.

Inflasi yang lebih panas dari yang diharapkan meskipun beberapa moderasi baru-baru ini menguji komitmen pembuat kebijakan terhadap kerangka kerja baru itu dan dapat menyebabkan median perkiraan Fed untuk kenaikan suku bunga beralih ke 2022 dari 2023 pada pertemuan Juni.

Agar itu terjadi, hanya tiga pembuat kebijakan yang perlu mengajukan proyeksi mereka, dan pergeseran hanya dua akan menghasilkan perpecahan panas di dalam The Fed mengenai apakah kenaikan akan terjadi untuk tahun depan atau nanti.

Baca Juga: BI akan umumkan suku bunga acuan siang ini, simak prediksi sejumlah ekonom

“Kita semua tahu bahwa titik-titik itu bukanlah janji atau komitmen, tetapi pasar tetap harus mengikuti kebijakan apa yang akan terjadi di masa depan,” kata Roberto Perli, seorang ekonom di Cornerstone Macro dan mantan staf Fed. "Risikonya condong ke atas."

Ada ekspektasi yang meningkat bahwa bank sentral setidaknya akan menggunakan pertemuan yang akan datang pada 21-22 September untuk menandakan rencana untuk mulai mengurangi pembelian obligasi besar-besaran, juga diberlakukan pada awal 2020 untuk mendukung pemulihan ekonomi, pada November jika data masuk bertahan, di tengah pemulihan ekonomi tercepat dalam sejarah dari resesi singkat tahun lalu.




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×