Trump akan Meluncurkan Aplikasi Media Sosialnya pada Februari 2022

Jumat, 07 Januari 2022 | 11:27 WIB Sumber: Reuters
Trump akan Meluncurkan Aplikasi Media Sosialnya pada Februari 2022

ILUSTRASI. Mantan Presiden AS Donald Trump. REUTERS/Rachel Mummey


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mantan Presiden AS Donald Trump berencana meluncurkan aplikasi media sosial Truth Social pada 21 Februari, menurut daftar App Store Apple Inc. Mirip dengan Twitter, aplikasi ini menawarkan fitur untuk mengikuti orang lain dan topik yang sedang tren, menurut foto demo. Pesannya yang setara dengan tweet akan dijuluki "kebenaran".

Peluncuran aplikasi akan dilakukan 13 bulan setelah Facebook dan Twitter Meta Platforms Inc melarang Trump karena mendorong para pendukungnya untuk berpartisipasi dalam serangan 6 Januari di Capitol AS berdasarkan klaim tidak berdasar tentang penipuan yang meluas dalam pemilihan presiden 2020.

Menandai peringatan satu tahun serangan itu, Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa klaim palsu pendahulunya dapat mengurai supremasi hukum dan menumbangkan pemilihan di masa depan. 

TRUTH Social, alternatif Trump Media & Technology Group (TMTG) dan Apple tidak menanggapi permintaan komentar, tetapi sumber yang mengetahui masalah tersebut mengkonfirmasi bahwa 21 Februari adalah tanggal peluncuran aplikasi yang direncanakan.

Baca Juga: Biden Tuding Jaring Kebohongan Trump Ancam Kelangsungan Demokrasi AS

Peluncuran ini diharapkan menjadi yang pertama dari tiga tahap dalam pengembangan TMTG. Yang kedua adalah layanan video-on-demand berlangganan yang disebut TMTG+ dengan hiburan, berita, dan podcast, menurut situs web perusahaan. Presentasi investor November menunjukkan bahwa TMTG juga ingin meluncurkan jaringan podcast.

TMTG bernilai US$ 5,3 miliar berdasarkan harga saham Digital World Acquisition Corp, yang naik 20% setelah Reuters melaporkan daftar aplikasi di App Store. TMTG setuju pada bulan Oktober untuk bergabung dengan perusahaan cek kosong dengan penilaian US$ 875 juta.

Pendukung Trump dan investor ritel telah mengambil saham Digital World, bertaruh bahwa popularitas Trump dengan basis politik Republiknya akan diterjemahkan ke dalam kesuksesan komersial yang kabur.

Kesepakatan akuisisi cek kosong menghadapi risiko regulasi. Senator Demokrat AS Elizabeth Warren meminta Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa Gary Gensler bulan lalu untuk menyelidiki merger yang direncanakan untuk potensi pelanggaran undang-undang sekuritas seputar pengungkapan. SEC telah menolak untuk mengomentari apakah mereka merencanakan tindakan apa pun. 

TMTG bulan lalu mengumpulkan tambahan US$ 1 miliar dari investor swasta.

Editor: Handoyo .

Terbaru