kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Vietnam akan buka pelabuhan baru sebagai gerbang industri


Minggu, 06 Mei 2018 / 08:05 WIB
Vietnam akan buka pelabuhan baru sebagai gerbang industri
ILUSTRASI. Bendera Vietnam


Reporter: Agung Jatmiko | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - HANOI. Kota pesisir Vietnam, Haiphong akan membuka pelabuhan air dalam bulan ini. Dengan demikian, kota ini mengambil langkah untuk menjadi penghubung maritim utama di utara dan meningkatkan posisi negara dalam rantai pasokan global.

Mengutip Nikkei Asian Review, Sabtu (5/5), Haiphong sudah dikenal sebagai pelabuhan yang aktif. Namun pelabuhan ini terletak di Sungai Cam, di mana air mengalir paling dalam tujuh meter, yang berarti terminal tidak dapat mengambil kapal kontainer besar.

Sementara, Lach Huyen International Gateway Port yang baru, menghadap ke laut, dengan kedalaman air hingga 14 meter. Dermaga juga menggandakan Pelabuhan Haiphong sepanjang 750 meter. Fasilitas ini juga akan memiliki dua crane kontainer.

Konstruksi dimulai di Pelabuhan Lach Huyen pada tahun 2013, dengan perkiraan biaya mencapai US$ 1 miliar. Ketika tahap pertama selesai pada 13 Mei, port akan menangani sekitar 300.000 unit TEUS. Angka itu akan meningkat menjadi antara 2 juta TEUS dan 3 juta TEUS pada tahun 2019 seiring berkembangnya kapasitas.

Dikombinasikan dengan beban pelabuhan yang ada, Haiphong akan mampu memproses sekitar 5 juta TEUS. Angka tersebut akan menempatkannya setara dengan pelabuhan Ho Chi Minh City di selatan, yang menangani 5,94 juta TEUS tahun lalu. Kapasitas pengiriman Haiphong masih sedikit jika dibandingkan dengan Pelabuhan Singapura, yang terbesar di Asia Tenggara dengan kapasitas 33,66 juta TEUS. Namun, di masa mendatang pelabuhan ini akan mampu mendekati kapasitas pelabuhan Laem Chabang Thailand, yang mengelola 7,78 juta TEUS.

Proyek infrastruktur lainnya juga melengkapi proyek pelabuhan Haiphong, yakni sebuah jalan tol baru yang menghubungkan kota pelabuhan dengan ibukota Hanoi memotong waktu perjalanan menjadi setengah hingga sekitar 90 menit. Jalan raya lain ke provinsi Quang Ninh di timur laut Vietnam, rumah bagi pabrik-pabrik milik perusahaan Jepang, akan dibuka tahun ini.

Perdana Menteri Vietnam, Nguyen Xuan Phuc, yang bertujuan untuk mengindustrialisasikan negara itu pada 2020, mengatakan pelabuhan Lach Huyen memegang kunci bagi strategi maritim Vietnam.

Vietnam Utara terus menjadi pusat produksi untuk sektor mesin elektronik, otomotif dan presisi. Samsung Electronics Korea Selatan, misalnya, telah mendirikan pabrik ponsel di wilayah itu. Zona industri Deep C dekat Lach Huyen telah menarik sekitar 80 perusahaan baik dari dalam maupun luar negeri.

Di tempat lain di utara, kilang minyak kedua Vietnam akan mulai beroperasi pada 13 Mei, tanggal mulai yang sama dengan Lach Huyen. Pemegang saham di kompleks Nghi Son di Provinsi Thanh Hoa meliputi Idemitsu Kosan dan Mitsui Chemicals dari Jepang, serta Kuwait Petroleum International. Dengan output harian dipatok pada 200.000 barel, kilang akan membuat Vietnam mampu memasok 70% dari kebutuhan bahan bakarnya, naik dari posisi sebelumnya 30%.

Banyak ekspor Vietnam utara yang berakhir di Amerika Utara dan Eropa saat ini melewati Singapura atau Hong Kong. Tapi Mitsui berencana untuk membuka jalur pelayaran langsung dari Lach Huyen ke Amerika Utara. Transporter laut Jepang mengharapkan bisnis ekspor tumbuh di bawah Kemitraan Trans-Pasifik dan perjanjian perdagangan bebas lainnya.

Banyak perusahaan yang menemukan fasilitas di sekitar pelabuhan Lach Huyen. Vingroup, konglomerat real estat terbesar Vietnam, sedang membangun pabrik otomotif di zona ekonomi terdekat. Grup ini berencana untuk menjual 100.000 hingga 200.000 kendaraan tahun depan, dan ekspor ke negara-negara Asia Tenggara lainnya juga ada di meja.

Munculnya kota-kota pelabuhan besar di Vietnam utara dan selatan kemungkinan akan mempengaruhi industri logistik di seluruh daratan Asia Tenggara. Koridor Ekonomi Timur-Barat, yang didasarkan pada sambungan jalan sepanjang 1.500 km di Vietnam, Laos, Thailand, dan Myanmar, sekarang beroperasi untuk menyelamatkan sebagian wilayah Myanmar.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) telah menghapus hampir semua tarif di antara anggota dan masyarakat ekonomi mencari cara untuk meningkatkan kepabeanan. Koridor Ekonomi Timur-Barat dapat memberikan jalan bagi Vietnam untuk mengekspor barang ke Laos, Thailand timur dan tempat-tempat lain.

Tetapi Vietnam menghadapi beberapa tantangan untuk sepenuhnya memanfaatkan infrastruktur pelabuhannya. Sementara Singapura dan negara-negara ASEAN lainnya menyederhanakan dokumen, sebagian besar rezim birokrasi Vietnam tetap terkenal tidak efisien. Kebijakan-kebijakan tertentu yang diterapkan oleh negara satu pihak Vietnam, seperti hambatan nontarif terhadap impor kendaraan, juga menjadi perhatian.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×