kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,58   -0,57   -0.06%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Waduh, Vaksin Covid-19 Dinilai Sudah Terlambat Selamatkan Korea Utara


Jumat, 20 Mei 2022 / 04:30 WIB
Waduh, Vaksin Covid-19 Dinilai Sudah Terlambat Selamatkan Korea Utara


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Gelombang infeksi varian omicron yang sedang berlangsung di Korea Utara dapat menyebabkan puluhan ribu kematian di negara tersebut. 

Pasalnya, menurut Dr. Oh Myoung-don, yang mengepalai komite Pusat Medis Nasional untuk manajemen klinis penyakit menular baru Korea Selatan, warga Korea Utara belum mendapatkan vaksinasi.

Mengutip Korea Herald, berbicara di forum virtual yang diselenggarakan oleh Institut Studi Kesehatan dan Unifikasi Universitas Nasional Seoul pada hari Senin, Oh memperkirakan bahwa jumlah kematian omicron di Korea Utara dapat mencapai sekitar 34.000 pada akhir gelombang saat ini. 

Oh mengatakan, dia sampai pada angka tersebut berdasarkan analisisnya terhadap laporan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS 15 April dan data lain dari Hong Kong.

Laporan CDC AS, yang melihat kasus-kasus yang terjadi selama wabah omicron Hong Kong dari 6 Januari hingga 21 Maret tahun ini, mencatat bahwa kematian keseluruhan yang tinggi di sana terutama didorong oleh kematian di antara orang-orang yang tidak divaksinasi berusia 60 tahun ke atas.

Baca Juga: Korea Utara Genjot Produksi Obat-Obatan di Tengah Serbuan Covid-19

Laporan itu mengatakan tingkat kematian tertinggi di antara orang-orang berusia 80-an dan lebih tua yang tidak pernah menerima vaksin berada pada level 1,725% atau 17.250 kematian per juta penduduk. 

Di antara orang yang tidak divaksinasi berusia 60-an dan 70-an, angkanya masing-masing 0,278% dan 0,584%.

Oh menguraikan, Korea Utara memiliki 2.409.986 warga yang berusia 60-an dan lebih tua, yang merupakan 9% dari seluruh populasinya, menurut statistik PBB tahun 2019, yang semuanya mungkin tidak divaksinasi.

“Mengingat Korea Utara tidak memiliki sistem perawatan kesehatan canggih seperti yang dimiliki Hong Kong, tingkat kematian bisa lebih tinggi di sana,” katanya.

Baca Juga: Sambut Kunjungan Biden ke Asia, Korea Utara Bakal Uji Coba Rudal dan Nuklir

Wabah di Korea Utara berkembang pesat, dengan sekitar 5% dari 26 juta penduduknya dilaporkan mengalami demam antara akhir April dan sekarang. Jumlah perkiraan kumulatif telah naik menjadi 1.483.060 kasus dan 56 kematian dalam waktu kurang dari seminggu sejak masuknya kasus domestik pada 12 Mei.

Otoritas kesehatan masyarakat Korea Selatan mengatakan perkiraan resmi kasus dan kematian di seluruh Korea Utara kemungkinan sangat kecil.

Lee Sang-won, yang memimpin tim analisis epidemiologi Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea, pada hari Selasa menyarankan kemungkinan kematian yang tidak dilaporkan di Korea Utara.

Berbicara kepada wartawan, dia berkata, “Berdasarkan pengumuman sejauh ini, tingkat kematian Korea Utara per kasus lebih rendah daripada yang diamati di Korea Selatan, atau di tempat lain di dunia meskipun wabah meluas tampaknya sedang terjadi.”




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×