Warren Buffett Tingkatkan Investasinya di Saham Sektor Energi

Jumat, 12 Agustus 2022 | 15:37 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Warren Buffett Tingkatkan Investasinya di Saham Sektor Energi

Warren Buffett Tingkatkan Investasinya di Saham Sektor Energi


KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON.  Strategi investasi Warren Buffett selalu menjadi perhatian para investor pasar modal. Investor kawakan yang dikenal sebagai value investing ini sukses berinvestasi yang membuat banyak orang selalu ingin tahu bagaimana strateginya dalam meramu investasi. 

Warren Buffett melalui perusahaan investasinya, Berkshire Hathaway Inc, tengah memperbanyak investasinya di saham sektor energi tahun ini dengan terus meningkatkan kepemilikannya pada saham Occidental Petroleum Corp secara bertahap. 

Setelah pada Juli lalu menambah kepemilikan pada Occidental hingga jadi 18,7%, kini Warren Buffett kembali membeli saham perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas itu sehingga porsi kepemilikannya sudah mencapai 20,2%. 

Berdasarkan pengajuan peraturan ke regulator sekuritas pada Senin (8/8) seperti dikutip Reuters, Berkshire mengatakan telah membeli hampir 6,7 juta saham Occidental pada periode 4-8 Agustus 2022 dengan nilai sekitar US$ 391 juta. 

Lewat pembelian terakhir itu, Warrent Buffet kini telah menggenggam 188,4 juta saham Occidental atau setara 20,2% dari total saham beredar, dengan nilai mencapai US$ 11,3 miliar. 

Baca Juga: Warren Buffett ke Bill Gates: Berteman dengan baik, pertahankan selama sisa hidupmu

Dengan kepemilikan saham sudah tembus 20% maka Berkshire dapat mempertimbangkan perubahan akuntansi yang memungkinkannya mengkonsolidasikan kinerja perusahaan minyak itu ke laporan keuangannya. 

Namun, Berkshire tetap bisa berpendapat bahwa akuntansi untuk Occindental tidak harus berubah karena sahamnya pasif.

Berdasarkan data Refinitiv, rata-rata analis memperkirakan laba Occindental tahun ini akan mencapai US$ 10,5 miliar. 

Berkshire juga tercatat memiliki US$ 10 miliar saham preferen Occidental dan memiliki waran untuk membeli 83,9 juta saham biasa lainnya seharga US$ 5 miliar. Beberapa analis berspekulasi bahwa Berkshire pada akhirnya dapat menawar untuk semua Occidental.

Sepanjang semester I 2022, Berkshire membukukan laba operasi US$ 16,3 miliar. Perusahaan ini menggunakan metode akuntansi ekuitas untuk perusahaan makanan Kraft Heinz, dimana 26,6% sahamnya dimiliki Berkshire, serta operator pemberhentian truk, Pilot Travel Centers, dimana sahamnya dimiliki sebanyak 38,6% dan ditargetkan bisa meningkat jadi 80% tahun depan.

Sebaliknya, Berkshire biasanya menyumbang 20,2% sahamnya di American Express Co (NYSE:AXP), membatasi kemampuannya untuk menjalankan pengaruh yang signifikan.

Baca Juga: Belajar dari Strategi Investasi Warren Buffett di Tengah Kenaikan Suku Bunga The Fed

Saham Occidental ditutup pada $60,04 pada hari Senin. Harga saham naik lebih dari dua kali lipat tahun ini, diuntungkan oleh kenaikan harga minyak menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Berkshire memiliki lusinan perusahaan termasuk kereta api BNSF, asuransi mobil Geico dan beberapa bisnis energi, dan saham termasuk perusahaan minyak Chevron Corp.

Laba operasi Berkshire Hathaway melonjak pada kuartal kedua meskipun ada kekhawatiran perlambatan pertumbuhan. 

Pendapatan operasionalnya mencakup keuntungan yang dihasilkan dari berbagai bisnis yang dimiliki oleh konglomerat seperti asuransi, kereta api dan utilitas mencapai US$ 9,283 miliar, naik 38,8% dari kuartal yang sama tahun lalu.

Namun, perusahaan membukukan kerugian US$ 53 miliar atas investasinya selama kuartal tersebut. Warren Buffett kembali meminta investor untuk tidak fokus pada fluktuasi triwulanan dalam investasi ekuitasnya.

"Jumlah keuntungan/kerugian investasi pada kuartal tertentu biasanya tidak berarti dan memberikan angka laba bersih per saham yang bisa sangat menyesatkan bagi investor yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengetahuan tentang aturan akuntansi," kata Berkshire dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Ini angka-angka yang menggambarkan persahabatan Warren Buffett dan Bill Gates

Pasar saham jatuh ke pasar beruang selama kuartal kedua setelah kenaikan suku bunga agresif dari Federal Reserve untuk menjinakkan inflasi yang melonjak memicu kekhawatiran resesi. S&P 500 membukukan kerugian kuartalan lebih dari 16% – penurunan seperempat terbesar sejak Maret 2020. Untuk paruh pertama, indeks pasar yang lebih luas turun 20,6% untuk penurunan semester pertama terbesar sejak 1970.

Saham Kelas A Berkshire turun lebih dari 22% pada kuartal kedua, dan sekarang turun hampir 20% dari tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada 28 Maret. Namun, sahamnya mengungguli S&P 500 secara signifikan, turun 2,5% dibandingkan kerugian 13% benchmark ekuitas tahun ini.

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru