kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Waspada! Wabah yang Tidak Diketahui Asalnya Ini Sedang Menyerang Anak-Anak di Eropa


Senin, 25 April 2022 / 11:32 WIB
Waspada! Wabah yang Tidak Diketahui Asalnya Ini Sedang Menyerang Anak-Anak di Eropa
ILUSTRASI. Selain Covid-19, WHO mengungkapkan, wabah yang tidak diketahui asalnya ini sedang melanda Eropa dan menyerang anak-anak. REUTERS/Denis Balibouse.


Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Selain Covid-19, wabah hepatitis akut atau peradangan hati yang tidak diketahui asalnya sedang melanda Eropa. Setidaknya, 11 negara di Eropa melaporkan kasus itu terjadi pada anak-anak. 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengungkapkan, pada 21 April 2022, setidaknya 169 kasus hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya telah dilaporkan di 11 negara Eropa dan satu negara di Amerika. 

Perinciannya, Inggris Raya melaporkan 114 kasus, Spanyol (13), Israel (12), Amerika Serikat (9), Denmark (6), Irlandia (5), Belanda (4), Italia (4), Norwegia (2), Prancis (2), Rumania (1), dan Belgia (1).

"Kasus terjadi pada anak usia 1 bulan hingga 16 tahun. Sebanyak 17 anak atau sekitar 10% membutuhkan transplantasi hati, setidaknya satu kematian dilaporkan," kata WHO dalam siaran pers yang diterima Kontan.co.id, Senin (25/4).

Baca Juga: WHO: 1 Dosis Vaksin HPV Beri Perlindungan Kuat dari Virus Penyebab Kanker Serviks

Banyak kasus melaporkan gejala gastrointestinal termasuk sakit perut, diare, dan muntah, sebelum mengalami hepatitis akut yang parah dan peningkatan kadar enzim hati serta penyakit kuning. 

"Sebagian besar kasus tidak mengalami demam," ungkap WHO. 

Menurut WHO, virus umum yang menyebabkan hepatitis akut, mulai virus hepatitis A, B, C, D, hingga E, belum terdeteksi dalam kasus-kasus tersebut. 

"Perjalanan internasional atau hubungan ke negara lain berdasarkan informasi yang tersedia saat ini belum diidentifikasi sebagai faktor penyebaran," sebut WHO.

Hanya, adenovirus telah terdeteksi dalam setidaknya 74 kasus. Dan, dari jumlah kasus dengan pengujian molekuler, 18 di antaranya teridentifikasi sebagai tipe F 41. 

Baca Juga: Waspada Tingkat Tinggi! WHO Lacak Subvarian Baru Omicron BA.4 dan BA.5

Selain itu, WHO membeberkan, virus corona baru juga teridentifikasi dalam 20 kasus. Selanjutnya, 19 kasus lainnya terdeteksi dengan koinfeksi virus corona baru dan adenovirus.

Sementara Inggris, dengan kasus terbesar, baru-baru ini mengamati peningkatan yang signifikan dalam infeksi adenovirus di masyarakat, terutama terdeteksi pada sampel feses pada anak-anak.

"Sangat mungkin lebih banyak kasus akan terdeteksi sebelum penyebabnya bisa dikonfirmasi serta tindakan pengendalian dan pencegahan yang lebih spesifik diterapkan," kata WHO.

Untuk itu, lembaga di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) itu memantau dengan cermat situasi dan bekerjasama dengan otoritas kesehatan Inggris dan negara lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×