WHO Resmi Ubah Nama Monkeypox Menjadi Mpox, Ini Alasannya

Selasa, 29 November 2022 | 05:17 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
WHO Resmi Ubah Nama Monkeypox Menjadi Mpox, Ini Alasannya

ILUSTRASI. WHO mengumumkan pada hari Senin (28/11/2022) bahwa mereka mengganti nama cacar monyet menjadi mpox.


KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan pada hari Senin (28/11/2022) bahwa mereka mengganti nama cacar monyet menjadi "mpox". Alasannya, WHO mencemaskan tentang bahasa rasis dan stigmatisasi seputar nama asli penyakit tersebut.

Melansir Yahoo News, WHO mengatakan bahwa mpox sekarang menjadi istilah yang lebih disukai untuk virus tersebut. Akan tetapi, kedua nama tersebut akan digunakan secara bersamaan selama satu tahun sementara nama lama dihapus. 

WHO memilih nama baru itu setelah mengumpulkan pandangan dari para ahli dan negara serta masyarakat umum, yang dapat mengirimkan saran secara online.

Alasan nama monkeypox diubah

Cacar monyet manusia pertama kali dinamai pada tahun 1970, setelah virus yang menyebabkan penyakit ini ditemukan pada monyet penangkaran pada tahun 1958.

WHO mengatakan adalah hal yang sangat luar biasa memberikan nama baru untuk penyakit yang ada. Diumumkan awal musim panas ini bahwa mereka sedang mengerjakan penggantian nama cacar monyet setelah para ahli dan pejabat kesehatan masyarakat mulai menyerukan perubahan citra di tengah kekhawatiran bahwa stigma dan diskriminasi dapat mencegah orang mencari pengujian, pengobatan, atau vaksinasi untuk penyakit tersebut.

Pada bulan Juni, sekelompok peneliti menerbitkan surat yang mendorong perubahan nama dan mengecam penggunaan foto pasien Afrika oleh media global untuk menggambarkan lesi, meskipun wabah 2022 hadir di banyak negara di luar Afrika.

Baca Juga: Syukurlah, Pasien Pertama Monkeypox Sudah Sehat Lagi

Penjelasan tentang mpox

Mpox menyebar melalui kontak dekat dan intim dengan orang yang terinfeksi, termasuk melalui hubungan seksual, ciuman, pelukan, atau paparan tatap muka yang berkepanjangan.

Gejalanya meliputi ruam yang sering menyerupai jerawat atau lepuh yang bisa terasa gatal atau nyeri, yang mungkin disertai dengan penyakit mirip flu seperti demam, sakit tenggorokan, atau batuk.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tahun ini ada lebih dari 29.000 kasus yang dikonfirmasi di AS dan lebih dari 80.000 kasus di seluruh dunia. Empat belas kematian telah dilaporkan di AS, meskipun WHO mengatakan bahwa dalam banyak kasus penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya.

Sebagian besar kasus sejauh ini terjadi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria. Akan tetapi, CDC memperingatkan bahwa siapa pun yang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi berisiko, terlepas dari orientasi seksualnya. 

Bagi mereka yang rentan terhadap penyakit ini, termasuk pria yang berhubungan seks dengan pria dan transgender dan/atau orang non-biner, CDC merekomendasikan untuk mendapatkan vaksinasi mpox jika Anda baru saja terpapar atau mungkin terpapar virus di masa mendatang.

Mengutip BBC, berbagai spesies hewan telah diidentifikasi rentan terhadap virus cacar monyet. 

Masih ada ketidakpastian tentang sejarah alami virus monkeypox dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi reservoir yang tepat dan bagaimana sirkulasi virus dipertahankan di alam.  

Baca Juga: China Daratan Melaporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Makan daging yang tidak dimasak dengan baik dan produk hewani lainnya dari hewan yang terinfeksi merupakan faktor risiko yang mungkin dapat menularkan cacar monyet. 

Monkeypox biasanya sembuh sendiri tetapi mungkin dialami lebih parah pada beberapa individu, seperti anak-anak, wanita hamil atau orang dengan penekanan kekebalan karena kondisi kesehatan lainnya.  

Infeksi manusia dengan clade Afrika Barat tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan dibandingkan dengan clade Congo Basin, dengan tingkat kematian kasus 3,6% dibandingkan dengan 10,6% untuk clade Congo Basin. 

Berikut adalah gejala cacar air atau monkeypox yang dihimpun WHO sejak 15 Maret 2022: 

Sakit kepala Demam akut (>38.5oC) Limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening) Mialgia (nyeri otot dan tubuh) Sakit punggung Asthenia (kelemahan yang mendalam)

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru