WHO Sebut Kebijakan Zero Covid-19 China Tak Bertanggung Jawab, China Balik Mengecam

Kamis, 12 Mei 2022 | 07:01 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
WHO Sebut Kebijakan Zero Covid-19 China Tak Bertanggung Jawab, China Balik Mengecam

ILUSTRASI. China mengecam kritik yang dilayangkan oleh pimpinan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terhadap kebijakan nol-Covid-19. REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pada Rabu (11/5/2022), China mengecam kritik yang dilayangkan oleh pimpinan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terhadap kebijakan nol-Covid-19 sebagai suatu hal yang "tidak bertanggung jawab". 

Mengutip The Straits Times, China dengan gigih mempertahankan strateginya yang dinilai kejam oleh banyak pihak sebagai langkah yang ilmiah dan efektif.

Menurut juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian, protokol Covid-19 negara itu telah “bertahan dalam ujian sejarah”.

“Kami berharap individu terkait dapat melihat kebijakan Covid-19 China secara objektif dan rasional dan mengetahui fakta, daripada membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab,” katanya dalam jumpa pers reguler.

Kepemimpinan China telah menggandakan strategi nol-Covid-19 bahkan ketika mendapat kecaman dari para ahli dan warganya sendiri karena dengan keras berpegang pada pedoman penguncian, pengujian massal, dan karantina untuk mengekang varian virus yang sangat menular. 

Baca Juga: WHO: Strategi Nol-COVID di China Tidak Berkelanjutan

Pekan lalu, Presiden Xi Jinping memperingatkan terhadap upaya untuk mendistorsi atau menentang kebijakan tersebut, yang telah membuat jutaan penduduk Shanghai terkunci selama enam minggu berturut-turut, yang mengarah pada curahan ketidakbahagiaan publik.

Sebelumnya, Reuters memberitakan, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa kebijakan tanpa toleransi Covid-19 China tidak berkelanjutan mengingat apa yang diketahui tentang penyakit itu.

Hal itu diungkapkan Tedros dalam komentar publik yang sangat jarang oleh badan PBB tentang penanganan virus oleh pemerintah.

"Kami tidak berpikir itu berkelanjutan mengingat perilaku virus," kata Tedros.

Berbicara setelah Tedros, direktur kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan dampak kebijakan "nol-Covid" pada hak asasi manusia juga perlu dipertimbangkan di samping efek pada ekonomi suatu negara dari kebijakan Covid apa pun.

Baca Juga: Wabah Covid-19 di China Tekan Permintaan Kobalt, Nikel, dan Lithium

Dia juga mencatat bahwa China telah mencatat 15.000 kematian sejak virus pertama kali muncul di kota Wuhan pada akhir 2019 - jumlah yang relatif rendah dibandingkan dengan 999.475 di Amerika Serikat dan lebih dari 500.000 di India.

Dengan pemikiran itu, dapat dimengerti, kata Ryan, bahwa salah satu negara terpadat di dunia ingin mengambil tindakan keras untuk mengekang penularan virus corona.

Namun, kebijakan nol-Covid China telah menuai kritik mulai dari ilmuwan hingga warganya sendiri, yang mengarah ke siklus penguncian jutaan orang, kesedihan dan kemarahan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru