kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Yield Obligasi Naik, Market Khawatir The Fed Terlalu Cepat Turunkan Bunga


Kamis, 22 Februari 2024 / 05:52 WIB
Yield Obligasi Naik, Market Khawatir The Fed Terlalu Cepat Turunkan Bunga
ILUSTRASI. Yield Obligasi Naik, Market Khawatir The Fed Terlalu Cepat Turunkan Bunga. REUTERS/Toby Melville


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Pasar global merespons risalah kebijakan terbaru Federal Reserve yang memperkuat ekspektasi bank sentral AS tidak akan segera menurunkan suku bunga.

Investor menunggu hasil Nvidia yang sangat dinantikan setelah penutupan pasar. Kinerja dan prospek pembuat chip ini dapat menghambat atau mendorong reli saham terkait AI tahun ini.

Risalah rapat Federal Reserve pada 30-31 Januari menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan khawatir tentang risiko penurunan suku bunga terlalu cepat, dengan ketidakpastian yang luas tentang berapa lama biaya pinjaman harus tetap pada level saat ini.

Akibatnya, imbal hasil obligasi Treasury AS berjangka dua tahun (US2YT=RR) yang mencerminkan ekspektasi suku bunga naik 4,3 basis poin menjadi 4,655%, sementara indeks saham global MSCI (.MIWD00000PUS) turun 0,47%.

Baca Juga: Mogok Kerja di AS Meningkat Tajam Pada 2023, Tinggi Sejak 23 Tahun Terakhir

"Saya tidak berpikir risalah tersebut benar-benar memberi tahu kami sesuatu yang baru. Pasar pada dasarnya sudah melakukan pekerjaan The Fed untuk mereka dalam hal memperkirakan peluang penurunan suku bunga di bulan Maret dan serangkaian penurunan di masa depan," kata Kim Rupert, Managing Director of Global Fixed Income di Action Economics di San Francisco.

Pembuat kebijakan khawatir bahwa ekonomi akan membatasi tren disinflasi lebih lanjut, atau setidaknya berpotensi melihat kemajuan inflasi terhenti, katanya.

"Ada sedikit risiko kenaikan suku bunga yang telah diperkirakan hanya karena angka inflasi yang lebih panas dari perkiraan" minggu lalu, kata Rupert.

Mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters sekarang memperkirakan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni, lebih jauh dari ekspektasi pasar bulan lalu untuk penurunan pertama pada bulan Maret.

Pasar sekarang memperkirakan penurunan 91,5 basis poin (bps) dari The Fed tahun ini, lebih dekat dengan proyeksi bank sentral AS sendiri yaitu penurunan 75 bps - atau setengah dari 150 bps penurunan yang diperkirakan oleh para pedagang di awal tahun.

Baca Juga: Wall Street Berakhir Campur Aduk Menunggu Laporan Nvidia

Saham turun di Eropa karena saham HSBCHSBA.L anjlok 8,4% dalam penurunan terbesar sejak April 2020, setelah biaya kejutan sebesar $3 miliar pada sahamnya di bank China menghilangkan kilau dari laba tahunan rekor di bank terbesar di kawasan itu.

Indeks pan-Eropa STOXX 600 (.STOXX) ditutup turun 0,17%.

Tetapi fokus hari ini adalah pada Nvidia (NVDA.O), yang sahamnya melonjak 40% sejauh ini tahun ini pada penutupan Selasa.

Jika Nvidia hanya sedikit memenuhi atau melampaui ekspektasi, perusahaan akan menderita kerugian dramatis karena investor mencari alasan untuk mundur, setidaknya di Big Tech, kata Anthony Saglimbene, Chief Market Strategist di Ameriprise Financial di Troy, Michigan.

"Nvidia harus benar-benar menghancurkan pendapatan dan melebihi ekspektasi pendapatan dan mungkin memberikan perkiraan di atas harapan agar saham itu terus bergerak naik," katanya.

"Jika laporan Nvidia lesu dan memicu penurunan di big tech atau S&P 500 secara keseluruhan sebesar 5%-10%, saya tidak akan mengubah pandangan saya. Itu akan sehat untuk pasar," kata Saglimbene.

Baca Juga: Momen Raja Charles Menangis Haru atas Dukungan Rakyat Pasca Diagnosa Kanker

Nvidia diperkirakan akan membukukan lonjakan lebih dari tiga kali lipat dalam pendapatan kuartal keempat karena permintaan yang kuat untuk chip AI-nya, yang mendominasi pasar.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 0,55%, S&P 500 (.SPX) turun 0,56% dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 1,07%.

Prospek suku bunga yang berubah telah mendorong dolar dan menjaga yen, yang sangat sensitif terhadap suku bunga AS, mendekati level terendah tiga bulan.

Indeks dolar (=USD) datar, dengan euro (EUR=) naik 0,09% menjadi $1,0813.

Yen Jepang melemah 0,15% menjadi 150,21 per dolar.

Langkah-langkah oleh otoritas China untuk menopang pertumbuhan ekonomi di konsumen bahan baku terbesar di dunia menghidupkan kembali keraguan tentang prospek pertumbuhan, yang membebani minyak mentah dan bijih besi.

Baca Juga: Starlux Airlines Pesan Lima Pesawat Kargo dan Penumpang Airbus

Saham-saham blue-chip China membukukan kenaikan 1,4% pada hari itu (.CSI300), sehari setelah pengurangan terbesar dalam suku bunga hipotek benchmark negara itu karena pihak berwenang meningkatkan upaya untuk mendukung pasar properti.

Harga minyak naik 1% karena ketegangan geopolitik terus berkecamuk di Timur Tengah dan pedagang menilai tanda-tanda ketatnya pasokan dalam waktu dekat.




TERBARU

[X]
×