kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Berakhir Campur Aduk Menunggu Laporan Nvidia


Kamis, 22 Februari 2024 / 05:39 WIB
Wall Street Berakhir Campur Aduk Menunggu Laporan Nvidia
ILUSTRASI. Wall Street Berakhir Campur Aduk Menunggu Laporan Nvidia. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial berhasil meraih sedikit kenaikan pada hari Rabu, sementara Nasdaq ditutup melemah untuk sesi ketiga berturut-turut. Investor menunggu rilis laporan keuangan Nvidia yang dapat menentukan momentum jangka pendek untuk pasar saham.

Setelah bel penutupan, saham Nvidia melonjak 6% setelah memperkirakan pendapatan kuartal pertama fiskal di atas estimasi analis, didorong oleh permintaan kuat untuk chip mereka yang mendominasi pasar kecerdasan buatan (AI).

Selama sesi perdagangan, saham NvidiaNVDA.O turun 2,85%, menambah penurunan hari sebelumnya lebih dari 4% untuk perancang chip tersebut.

Saham Nvidia telah melonjak hampir 40% tahun ini, menjadikannya peraih keuntungan terbesar di S&P 500 setelah lonjakan hampir 240% pada tahun 2023. Analis telah memperingatkan bahwa valuasi yang tinggi dapat membuat saham rentan terhadap penurunan tajam jika perusahaan tidak memberikan laporan yang fantastis.

Baca Juga: Momen Raja Charles Menangis Haru atas Dukungan Rakyat Pasca Diagnosa Kanker

"Ini didorong oleh kegembiraan dan antusiasme seputar AI dan tentu saja darling AI saat ini adalah Nvidia," kata Jason Ware, kepala investasi di Albion Financial Group di Salt Lake City, Utah.

"Pasar melihat Nvidia dengan sedikit kecemasan, mungkin ... kita perlu melihat laporan yang bagus dari pemimpin di ruang ini dan pemimpin itu adalah Nvidia."

S&P 500 naik 0,13% untuk mengakhiri sesi di 4.981,80 poin. Nasdaq turun 0,32% menjadi 15.580,87 poin, sementara Dow Jones Industrial Average naik 0,13% menjadi 38.612,24 poin.

Risalah dari pertemuan Federal Reserve Januari menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan khawatir tentang risiko penurunan suku bunga terlalu cepat, dengan ketidakpastian yang luas tentang berapa lama biaya pinjaman harus tetap pada tingkat saat ini.

Setelah rilis risalah, para pedagang kontrak berjangka suku bunga jangka pendek AS mempertahankan taruhan bahwa Fed akan mulai menurunkan suku bunga tidak lebih awal dari Juni.

Baca Juga: Starlux Airlines Pesan Lima Pesawat Kargo dan Penumpang Airbus

Meskipun kenaikannya moderat, hampir semua dari 11 sektor utama S&P mengalami kenaikan, hanya indeks teknologi berbobot berat SPLRCT yang turun 0,76%. Saham energi .SPNY memimpin kenaikan dengan kenaikan 1,86%.

Kenaikan Wall Street 2024 mengalami turbulensi minggu lalu setelah data mengisyaratkan inflasi yang tinggi, meningkatkan kekhawatiran bahwa Fed tidak akan terburu-buru untuk menurunkan suku bunga.

Data inflasi Januari memperumit keputusan suku bunga mendatang, kata presiden Richmond Fed Thomas Barkin.

Palo Alto Networks PANW.O anjlok 28,44% setelah perusahaan keamanan siber memperkirakan tagihan kuartal ketiga di bawah perkiraan analis.

Saham perusahaan keamanan siber lainnya seperti Fortinet FTNT.O, Zscaler ZS.O dan Crowdstrike Holdings CRWD.O juga melemah.

Amazon.com AMZN.O sedikit naik, dengan perusahaan yang akan bergabung dengan Dow Jones Industrial Average mulai minggu depan, menggantikan Walgreens Boots Alliance , yang sahamnya turun.

Baca Juga: Proyeksi Ekonomi Jerman Dipangkas 0,2%

Jumlah masalah yang naik kira-kira seimbang dengan yang turun di NYSE. Masalah yang menurun melebihi yang naik dengan rasio 1,73 banding 1 di Nasdaq.

S&P 500 membukukan 25 tertinggi baru dan tidak ada terendah baru; Nasdaq mencatat 47 tertinggi baru dan 96 terendah baru.

Volume di bursa AS relatif ringan, dengan 10,5 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 11,7 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya.




TERBARU

[X]
×