kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Mogok Kerja di AS Meningkat Tajam Pada 2023, Tinggi Sejak 23 Tahun Terakhir


Kamis, 22 Februari 2024 / 05:40 WIB
Mogok Kerja di AS Meningkat Tajam Pada 2023, Tinggi Sejak 23 Tahun Terakhir
ILUSTRASI. Anggota Serikat Pekerja Tambang Amerika (UMWA) dan pemimpin tenaga kerja lainnya menundukkan kepala untuk berdoa saat berjaga dalam mogoknya serikat kerja di Warrior Met Coal Mine, di luar BlackRock's Headquarters di New York City, Amerika Serikat, Rabu (28/7/2021). REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON - Serikat pekerja AS melancarkan jumlah mogok kerja tertinggi dalam 23 tahun terakhir pada tahun 2023 saat mereka mencari kenaikan gaji besar, manfaat, dan kondisi kerja yang lebih baik untuk anggotanya.

Ada 33 mogok kerja besar tahun lalu, yang terbanyak sejak tahun 2000, kata Biro Statistik Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Rabu (21/2). Ini menggambarkan mogok kerja besar sebagai melibatkan 1.000 atau lebih pekerja dan berlangsung setidaknya satu shift selama minggu kerja, dari Senin hingga Jumat, tidak termasuk libur federal.

Jumlah mogok rata-rata 16,7 selama 20 tahun terakhir.

Baca Juga: Pekerja Kasino di Detroit AS Mogok Kerja

Buruh terorganisir meraih beberapa kemenangan besar tahun lalu, dengan serikat pekerja Otomotif Bersatu, di antara lain, mengamankan kontrak rekornya setelah mogok sasaran selama enam minggu.

Total 458.900 pekerja berpartisipasi dalam mogok tahun lalu, dengan sektor jasa menyumbang 397.700, atau 86,7% dari pekerja yang berhenti bekerja selama tahun itu. Dalam industri jasa, 188.900 pekerja pendidikan dan kesehatan turun dari pekerjaan.

Baca Juga: Buruh Ancam Mogok Kerja Karena Kenaikan UMP Kecil, Kemnaker: Bukan Solusi

Itu diikuti oleh 171.500 pekerja layanan informasi. Sekitar 37.300 pekerja di sektor lain juga berpartisipasi dalam mogok. Pekerja pabrik menyumbang 61.200, atau 13,3% dari pekerja yang berhenti bekerja selama tahun itu. Ada tiga mogok pemerintah lokal dan lima mogok pemerintah negara bagian yang melibatkan 91.100 pekerja.




TERBARU

[X]
×