: WIB    —   
indikator  I  

Ruang udara Korut bisa jadi zona larang terbang

Ruang udara Korut bisa jadi zona larang terbang

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wilayah udara Korea Utara (Korut) dapat dinyatakan sebagai zona larangan terbang. Mengutip South China Morning Post, badan industri penerbangan global mengatakan, hal ini sebagai tanggapan dari pelaksanaan uji coba rudal negara tersebut, yang mana peluncuran rudal terakhir terlihat oleh sebuah pesawat penumpang.

Tidak termasuk pesawat dari wilayah Korut menjadi tantangan tersendiri bagi regulator keselamatan penerbangan. Pasalnya, mereka harus memikirkan bagaimana menangani penembakan rudal yang dilakukan secara sewenang-wenang sehingga mengganggu rute udara komersial yang sibuk antara Asia dan Amerika Utara.

Pilot di sebuah pesawat yang dioperasikan oleh operator Hong Kong Cathay Pacific Airways melihat dari kejauhan apa yang diyakini sebagai roket Korut yang diluncurkan pada hari Rabu (29/11) lalu. Maskapai tersebut mengungkapkan penampakan tersebut pada hari Senin (4/12) dalam catatan internal kepada staf.

Meskipun tidak ada penerbangan internasional yang saat ini menggunakan wilayah udara Korut, namun wilayah sekitarnya penuh dengan aktivitas penerbangan. Sanksi apa pun yang diterapkan oleh regulator keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yakni Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO), kemungkinan akan membawa fokus yang lebih tajam pada keamanan operasi pesawat terbang di daerah dekat Korut, serta penerbangan komersial masuk dan keluar dari Korut.

"ICAO dapat mengumumkan zona larangan terbang wilayah Korut," kata Alexandre de Juniac, direktur jenderal Perhubungan Udara Internasional IATA, di markas besar Jenewa, Selasa.
Dia menambahkan, "Kami bekerja dengan ICAO tentang bagaimana kita bisa melindungi zona ini [untuk] terbang. ICAO sedang mencoba untuk menerapkan dan meminta Korut untuk menerapkan peraturan keselamatan. Jika Anda melihat wilayah udara Korea Utara, tidak banyak pesawat yang terbang melintasinya."

Seorang juru bicara IATA mengatakan, ada kewajiban bagi Korut untuk memberikan pemberitahuan tentang ujicoba rudal, yang sejauh ini belum diberikan. Dengan tidak adanya pemberitahuan tersebut, terserah kepada maskapai penerbangan dalam melakukan penilaian risiko sehingga bisa mengetahui seberapa jauh wilayah Korut aman untuk dilintasi.

"Hal ini untuk memastikan tidak ada risiko bagi penumpang dan maskapai penerbangan," kata Juniac.

Operator memutuskan jalur penerbangan mereka sendiri berdasarkan pemberitahuan keselamatan dari badan-badan lokal dan internasional.

Cathay Pacific mengatakan pada hari Senin bahwa meskipun mereka melihat penampakan rudal, namun mereka tidak akan mengubah rutenya.

Maskapai penerbangan belum melakukan tindakan apapun sehubungan dengan peluncuran roket Korut. Pada tahun 2015, ketika Rusia meningkatkan kampanye militernya melawan militan Islam di Suriah, ia mulai menembaki roket dari Laut Kaspia, yang mendorong badan keamanan penerbangan internasional untuk mengeluarkan peringatan.

Peringatan tersebut mendorong perusahaan penerbangan untuk akhirnya mengambil tindakan berdasarkan penilaian risiko mereka sendiri. Namun, tidak semua operator menghindari rute "berisiko" yang diidentifikasi pada saat itu.

Sebuah pesan pada platform komunikasi staf online, general manager operasional Cathay, Mark Hoey, mengatakan: "Hari ini awak kapal CX893 melaporkan: 'Kami menyaksikan peluncuran rudal DPRK dan jatuh di dekat lokasi kita saat ini. Kami menyarankan ATC [kontrol lalu lintas udara] dan ops [operasi] normal. Hanya menginformasikan saja'. Melihat plot sebenarnya, CX096 mungkin yang paling dekat, beberapa ratus mil di sebelah utara."

Menurut informasi radar, pesawat lain juga berada di daerah tersebut pada saat itu. Sebut saja maskapai penerbangan China Airlines dari Vancouver dan penerbangan Eva Air dari Seattle, keduanya menuju ke Taipei. Ada juga penerbangan All Nippon Airways Frankfurt dari Tokyo di sekitar wilayah tersebut saat rudal Korut diluncurkan.

Sebelumnya, beberapa penerbangan Eropa menyesuaikan rute penerbangan sebagai tanggapan terhadap ujicoba rudal Pyongyang tahun ini. Lufthansa mengatakan bahwa pihaknya telah berubah arah, tanpa menentukan rinciannya. Air France mengatakan telah memperluas zona larangan terbangnya di sekitar Korea Utara.

 


Reporter Barratut Taqiyyah Rafie
Editor Barratut Taqiyyah Rafie

KOREA UTARA

Feedback   ↑ x
Close [X]