CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

4 Manuver Warren Buffett Saat Market Anjlok, Bisa Dicontoh!


Senin, 04 Juli 2022 / 07:42 WIB
4 Manuver Warren Buffett Saat Market Anjlok, Bisa Dicontoh!
ILUSTRASI. Warren Buffett memiliki serangkaian asumsi definitif tentang apa yang dimaksud dengan investasi yang baik. REUTERS/Scott Morgan 


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Warren Buffett, yang dianggap banyak orang sebagai investor paling sukses sepanjang masa, jarang mengubah strategi investasi nilai jangka panjangnya. 

Bahkan, ia menganggap pasar bearish atau turun sebagai peluang untuk membeli perusahaan yang bagus dengan harga yang wajar. 

Lantas, bagaimana filosofi investasi Warren Buffett dan kriteria pemilihan saham di pasar yang sedang turun dan ekonomi yang melambat?

Filosofi Investasi Buffett

Melansir Investopedia, pada masa penurunan ekonomi, banyak investor bertanya pada diri sendiri, "Strategi apa yang digunakan 'Oracle of Omaha' untuk mempertahankan perusahaan induknya, Berkshire Hathaway, agar tepat sasaran?"

Warren Buffett memiliki serangkaian asumsi definitif tentang apa yang dimaksud dengan "investasi yang baik". Dia berfokus pada kualitas bisnis daripada harga saham atau pergerakan pasar jangka pendek atau waktu dekat. 

Dia mengambil pendekatan investasi jangka panjang, skala besar, berbasis nilai yang berkonsentrasi pada fundamental yang baik dan nilai bisnis intrinsik, daripada harga saham.

Warren Buffett mencari bisnis dengan "keunggulan kompetitif yang tahan lama." Apa yang dia maksud dengan ini adalah bahwa perusahaan memiliki posisi pasar, pangsa pasar, merek, atau keunggulan jangka panjang lainnya atas pesaingnya yang mencegah akses mudah oleh pesaing atau mengendalikan sumber bahan baku yang langka.

Warren Buffett menggunakan strategi investasi kontrarian selektif. Dengan menggunakan kriteria investasinya untuk mengidentifikasi dan memilih perusahaan yang baik, dia dapat melakukan investasi besar (jutaan saham) ketika pasar dan harga saham tertekan dan ketika investor lain mungkin menjual.

Baca Juga: Nilai Kekayaan 500 Miliarder Dunia Ambles pada Paruh Pertama 2022

Selain itu, ia menganggap poin-poin berikut ini benar:

1. Perekonomian global sangat kompleks dan tidak dapat diprediksi.
2. Ekonomi dan pasar saham tidak bergerak sinkron.
3. Mekanisme diskon pasar bergerak secara instan untuk memasukkan berita ke dalam harga saham.
4. Pengembalian ekuitas jangka panjang tidak dapat ditandingi di tempat lain.

Baca Juga: Berkshire Hathaway Jadi Pemegang Saham Terbesar Occidental Petroleum

4 Manuver Warren Buffett saat Market Bearish

Mengutip The Motley Fool, Warren Buffett memulai karir investasinya saat pasar mengalami bearish. Dia membeli saham pertamanya di awal 1940-an pada usia 11 saat S&P 500 sedang menuju penurunan 35% yang mencapai titik terendah pada tahun 1942. Sejak itu, dia berhasil melalui 12 pasar bearish, tidak termasuk saat ini.

Terlepas dari penurunan tersebut, Warren Buffett telah berhasil menciptakan nilai miliaran untuk dirinya sendiri dan pemegang saham perusahaan yang dia jalankan, Berkshire Hathaway. 

Jika ada investor yang memenuhi syarat untuk berbagi kebijaksanaan dalam berinvestasi di pasar bearish, itu adalah Warren Buffett.

Berikut adalah empat manuver terkenal Warren Buffett untuk berinvestasi saat pasar bearish.

1. Beli barang dagangan berkualitas yang sedang dijual

"Apakah kita berbicara tentang kaus kaki atau saham, saya suka membeli barang dagangan berkualitas ketika harganya turun."

Warren Buffett berinvestasi dalam bisnis berkualitas tinggi -- perusahaan dengan kemampuan yang telah terbukti untuk menciptakan nilai bagi pemegang saham melalui semua iklim ekonomi. 

Dalam pandangannya, pasar bearish memberikan peluang untuk membeli saham berkualitas ini dengan harga lebih rendah.

Sebagai contoh, respons Buffett awal tahun ini terhadap aksi jual saham teknologi adalah dengan membeli lebih banyak perusahaan teknologi favoritnya, Apple. Meskipun Apple sudah menguasai lebih dari 40% portofolio Berkshire Hathaway, Buffett membeli 3,78 juta saham lagi.

2. Tahan selamanya

"Periode holding favorit kami adalah selamanya."

Ketika Anda membeli saham yang ingin Anda pegang selamanya, saat terjadi pasar beasrih, Anda tidak akan terlalu stres. Karena rencana Anda adalah bertahan untuk jangka panjang, Anda tidak perlu melakukan apa pun saat pasar bergerak ke samping. 

Tidak ada perombakan portofolio dan tidak perlu menebak kapan harga saham akan turun. Tugas Anda hanyalah menunggu.

Baca Juga: Resesi Diprediksi Bakal Terjadi, Persiapkan Diri Seperti Warren Buffett

3. Tetap tenang

"Kualitas terpenting bagi seorang investor adalah temperamen, bukan kecerdasan."

Adalah normal dan berguna untuk menebak-nebak rencana "tahan selamanya" ketika keadaan berubah. Tentu saja, akan ada saat-saat ketika Anda harus menjatuhkan saham yang Anda pikir adalah penjaga.

Perbedaan yang harus Anda buat adalah apakah keadaan telah berubah secara permanen atau sementara. Dan itu lebih mudah dilakukan ketika Anda dapat menganalisis apa yang terjadi dengan tenang dan rasional. 

Jika Anda membiarkan emosi Anda mengambil alih, mereka dapat meyakinkan Anda untuk membatalkan rencana, memotong kerugian, atau mengambil tindakan dramatis lainnya yang pasti akan mengurangi keuntungan jangka panjang.

4. Jaga jarak

Warren Buffett mengatakan ini ketika ditanya saran apa yang dia miliki untuk investor di pasar yang sulit: "Saya akan memberi tahu mereka: Jangan terlalu memperhatikan pasar."

Katakanlah Anda yakin bahwa saham "tahan selamanya" dapat bertahan dari pasar bearish untuk sementara. Dan karena alasan itu, Anda tidak akan bereaksi terhadap penurunan harga saham. 

Dalam skenario itu, apa manfaat melacak setiap gundukan di sepanjang jalan? Tidak ada satu pun.

Tidak apa-apa untuk menjaga jarak dari berita utama keuangan ketika pasar menjadi gila. Anggap ini sebagai strategi bertahan hidup yang membantu Anda tetap tenang dan tetap berpegang pada rencana investasi Anda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×