kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,94   -3,77   -0.38%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

5 Alasan Mengapa Seseorang Tidak Terjangkit Covid-19 Hingga Sekarang


Jumat, 01 April 2022 / 05:39 WIB
5 Alasan Mengapa Seseorang Tidak Terjangkit Covid-19 Hingga Sekarang
ILUSTRASI. Meski pandemi sudah berlangsung selama 2 tahun lebih, namun segelintir orang tidak pernah dinyatakan positif Covid-19. REUTERS/Nick Oxford


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Berdasarkan data dari New York Times, hingga saat ini, terdapat hampir 80 juta total kasus Covid-19 di AS, dengan hampir 975.000 kematian. 

Selama dua tahun terakhir, ada saat-saat ketika rasanya semua orang yang kita kenal tertular virus yang sangat menular. Kondisi ini terjadi terutama selama lonjakan awal kasus, serta selama lonjakan yang disebabkan oleh varian delta dan omicron. 

Namun entah bagaimana, segelintir orang tidak pernah dinyatakan positif Covid-19.

Tentu banyak yang bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa menghindari virus Covid-19. 

Melansir Popsugar yang dikutip Yahoonews, Mohamad Assoum, PhD, seorang ahli epidemiologi penyakit menular di The University of Queensland, menjawab tentang mengapa sejumlah orang belum dinyatakan positif Covid-19. 

Dia mengatakan bahwa pada akhirnya, tidak ada satu alasan. Akan tetapi berbagai faktor dapat membantu menjelaskan mengapa seseorang berhasil menghindari tes positif selama dua tahun terakhir. Ini adalah lima alasan teratas.

Baca Juga: Moderna Prediksi Kemunculan Varian Baru Covid-19 yang Lebih Berbahaya di Masa Depan

5 Alasan seseorang tidak terjangkit Covid-19:

1. Mereka menghindari lingkungan berisiko tinggi

Saat membahas mengapa orang belum dites positif Covid-19, penting untuk mengetahui bagaimana orang terinfeksi. 

Kebanyakan orang terinfeksi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan Covid-19) ketika mereka menghirup tetesan pernapasan yang mengandung virus, atau ketika tetesan itu mendarat di mata, hidung, atau mulut mereka. 

"Jalan utama bahwa orang yang terinfeksi dapat mencemari lingkungan langsung di sekitar mereka, dan meningkatkan risiko penularan, adalah melalui batuk, bersin, berteriak, menjerit, bernyanyi keras, dll - pada dasarnya segala sesuatu yang memaksa sejumlah besar tenaga dari saluran pernapasan," jelas Dr. Assoum. 

Beberapa orang yang tidak pernah dites positif, bagaimanapun, mungkin dapat menghindari berada di lingkungan berisiko tinggi lebih dari yang lain, baik karena mereka hanya beruntung atau karena mereka memiliki hak istimewa untuk memiliki pilihan untuk, katakanlah, bekerja dari jarak jauh atau mengemudi mobil sendiri daripada naik angkutan umum. 

Akibatnya, mereka mungkin tidak pernah terpapar dengan cara yang dapat menyebabkan infeksi.

Baca Juga: Gejala Deltacron yang Paling Sering Dikeluhkan Pasien, Yuk Kenali!




TERBARU

[X]
×