CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

5 hal yang perlu diketahui tentang Alibaba setelah Jack Ma menyerahkan kendali


Rabu, 11 September 2019 / 16:19 WIB

5 hal yang perlu diketahui tentang Alibaba setelah Jack Ma menyerahkan kendali
Alibaba executive chairman Jack Ma


KONTAN.CO.ID - Jack Ma, pengusaha yang membangun Alibaba Group Holding menjadi pusat perdagangan e-commerce China dua dekade lalu di apartemennya di Hangzhou, China, secara resmi menyerahkan posisi CEO ke Daniel Zhang pada hari Selasa, (10/9). 

Mengutip Asia.nikkei.com, Rabu (11/9), Alibaba yang terdaftar di New York, yang sekarang memiliki kapitalisasi pasar hampir setengah triliun dolar, mengatakan tidak akan ada acara publik untuk menandai kepergian pendiri legendaris perusahaan tersebut. 

Baca Juga: Pemimpin Hong Kong memperingatkan AS untuk tidak ikut campur dalam masalah internal

Sebaliknya, Alibaba akan mengadakan pesta internal untuk merayakan ulang tahun ke 20, yang jatuh pada tanggal yang sama dengan pensiunnya Ma.

Banyak yang diharapkan di era pasca-Ma. Pada perayaan ulang tahun ke-19 Alibaba tahun lalu, Ma menyampaikan pengumuman pensiunnya yang mengejutkan.

Pada perayaan ulang tahun ke-18 perusahaan pada tahun 2017, Ma mengejutkan karyawan Alibaba dengan datang ke acara berpakaian seperti Michael Jackson dan menari bersama dengan catatan pembuka hit 1983-nya, "Billie Jean." 

Masih harus dilihat apakah Ma - atau Zhang - akan membuat pengumuman kejutan lain tahun ini, tetapi di sini ada lima hal yang perlu diketahui karena investor mengamati dengan cermat transisi kepemimpinan Alibaba.

1. Apa rencana Jack Ma setelah mundur dari Alibaba?

Ketika Ma yang berusia 54 tahun mengumumkan rencana pensiunnya September lalu, mantan guru bahasa Inggris itu menjelaskan bahwa ia ingin mengabdikan dirinya untuk pendidikan. 

"Ini yang saya sukai," tulisnya dalam surat publik yang dipublikasikan secara online. 

Miliarder ini, bersama dengan delapan taipan China lainnya, mendirikan Universitas Hupan di Hangzhou pada 2015 - sebuah lembaga pembelajaran yang kini telah tumbuh menjadi salah satu jaringan bisnis paling kuat di negeri ini. Siswa Ma termasuk kepala eksekutif dari puluhan unicorn teknologi China dan daftarnya terus bertambah.

Sementara itu, Yunfeng Capital, sebuah perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di Shanghai yang didirikan oleh Ma dan CEO Target Media David Yu, juga berharap untuk menumbuhkan Alibaba berikutnya di sektor kecerdasan buatan, perawatan kesehatan, logistik, dan keuangan. 

Baca Juga: Jack Ma pensiun, bagaimana nasib Alibaba ke depan?

Bagi banyak orang di dunia teknologi China, Ma umumnya dikenal sebagai "Ma Lao Shi," atau "Guru Ma."


Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.1920

Close [X]
×