kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,81   -3,54   -0.38%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ada Gugatan Goldman Sachs, Ini Sejarah Pencurian Dana 1MDB Senilai US$ 4,5 Miliar


Kamis, 12 Oktober 2023 / 12:14 WIB
Ada Gugatan Goldman Sachs, Ini Sejarah Pencurian Dana 1MDB Senilai US$ 4,5 Miliar
ILUSTRASI. Goldman Sachs Group menggugat Malaysia di pengadilan arbitrase Inggris, Rabu (11/10).


Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Goldman Sachs Group telah menggugat Malaysia di pengadilan arbitrase Inggris, ketika ketegangan meningkat mengenai perjanjian penyelesaian mengenai peran bank tersebut dalam skandal korupsi besar-besaran 1MDB.

Pihak berwenang Malaysia dan AS mengatakan dana sebesar US$ 4,5 miliar telah dicuri dari dana 1Malaysia Development Bhd (1MDB) yang kini sudah tidak ada lagi, dalam sebuah skema rumit yang tersebar di seluruh dunia dan melibatkan mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, staf Goldman, dan pejabat tingkat tinggi di negara lain.

APA ITU 1MDB?

1MDB adalah dana negara yang dibentuk pada tahun 2009 dengan bantuan pemodal Malaysia Jho Low untuk mendorong pembangunan ekonomi.

Najib, yang menjabat perdana menteri pada tahun 2009 hingga 2018, ikut mendirikan 1MDB dan memimpin dewan penasihatnya hingga tahun 2016.

Baca Juga: Digugat Goldman Sachs Atas Kasus 1MDB, Begini Kata Malaysia

BAGAIMANA UANG MILIARAN HILANG?

1MDB mengumpulkan miliaran dolar dalam bentuk obligasi yang tampaknya akan digunakan dalam proyek investasi dan usaha patungan antara tahun 2009 dan 2013.

Namun Departemen Kehakiman AS (DoJ) mengatakan US$ 4,5 miliar telah dialihkan ke rekening bank luar negeri dan perusahaan cangkang, yang sebagian besar terkait dengan Low. Pihak berwenang Malaysia mengatakan miliaran lainnya masih belum ditemukan.

Amerika Serikat mengatakan kasus 1MDB adalah penyelidikan kleptokrasi terbesar yang pernah ada.

Dana yang disedot tersebut digunakan untuk membeli aset-aset mewah dan real estat untuk Low dan rekan-rekannya, termasuk jet pribadi, kapal superyacht, hotel, perhiasan, dan untuk membiayai film Hollywood tahun 2013 The Wolf of Wall Street, menurut tuntutan hukum di AS.

Low, seorang buronan, telah didakwa di Malaysia dan Amerika Serikat atas peran sentralnya dalam kasus tersebut. Dia menyangkal melakukan kesalahan.

Keberadaannya tidak diketahui. Malaysia mengatakan dia berada di Tiongkok, tetapi pemerintah China membantahnya.

Najib tidak disebutkan namanya oleh Departemen Kehakiman, tetapi disinggung dalam penyelidikan sebagai "Pejabat Malaysia 1", menurut sumber Malaysia dan AS.

Kemarahan atas skandal tersebut, yang pertama kali muncul ke publik pada tahun 2015, berperan dalam kekalahan Najib pada pemilu tahun 2018. Alhasil, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) kehilangan kekuasaan untuk pertama kalinya sejak terbentuknya Malaysia setelah kemerdekaan dari Inggris. pemerintahan kolonial.

Najib kini mendekam di penjara dan menjalani hukuman 12 tahun penjara atas kasus terkait 1MDB. Dia menghadapi beberapa persidangan 1MDB lainnya.

Baca Juga: PM Anwar Ibrahim: Malaysia akan Gugat Goldman Sachs Terkait Skandal 1MDB

BAGAIMANA GOLDMAN TERLIBAT?

Goldman telah diselidiki oleh regulator di setidaknya 14 negara atas perannya dalam penjaminan penerbitan obligasi 1MDB.

Penanganan 1MDB menghasilkan pendapatan komisi sebesar US$ 600 juta bagi Goldman dan menghasilkan bonus besar bagi beberapa eksekutifnya, kata para pejabat.

Goldman di masa lalu mengatakan bahwa beberapa anggota pemerintahan Malaysia dan pejabat 1MDB berbohong tentang bagaimana hasil penjualan obligasi akan digunakan.

Goldman pada tahun 2020 setuju untuk menyelesaikan masalah dengan Departemen Kehakiman sebesar US$ 2,9 miliar dan unitnya di Malaysia mengaku bersalah atas tuduhan korupsi.

Tim Leissner, mantan partner Goldman, mengaku bersalah pada tahun 2018 karena berkonspirasi untuk mencuci uang dan melanggar undang-undang anti-suap, dan setuju untuk bekerja sama dengan jaksa. Dia belum dijatuhi hukuman dan menurut laporan media, dia telah bebas dengan jaminan US$ 20 juta sejak penangkapannya pada tahun 2018.

Roger Ng, mantan bankir investasi terkemuka Goldman untuk Malaysia, mengaku tidak bersalah atas tuduhan serupa. Dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara di Amerika Serikat awal tahun ini, dan dibawa ke Malaysia pada bulan Oktober untuk membantu penyelidikan lokal.

Baca Juga: Mantan PM Malaysia Muhyiddin Yassin Hadapi Dakwaan Korupsi dan Pencucian Uang

MENGAPA GOLDMAN MENUNTUT MALAYSIA SEKARANG?

Pada tahun 2020, Goldman setuju untuk membayar US$ 3,9 miliar kepada pemerintah Malaysia untuk menyelesaikan penyelidikan kriminal.

Goldman juga diharuskan membayar sementara sebesar US$ 250 juta jika Malaysia belum menerima aset dan hasil setidaknya US$ 500 juta pada Agustus 2022, sesuai dengan perjanjian.

Kedua belah pihak sekarang berselisih apakah Malaysia telah mendapatkan kembali setidaknya US$ 500 juta per Agustus 2022 dan apakah ada pembayaran interim yang telah jatuh tempo.

Menurut Goldman, perselisihan tersebut akan diselesaikan melalui arbitrase jika keduanya tidak mampu menyelesaikan masalah tersebut.

Goldman mengajukan arbitrase ke Pengadilan Arbitrase Internasional London minggu ini.

Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim, yang berkuasa pada November 2022, mengatakan dia ingin meninjau kembali kesepakatan penyelesaian dengan bank tersebut, dan pada bulan Agustus mengatakan dia bahkan mungkin akan menuntut mereka.




TERBARU

[X]
×