kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Akses internet di Myanmar kembali pulih


Senin, 08 Februari 2021 / 13:02 WIB
Akses internet di Myanmar kembali pulih
ILUSTRASI. Demo Myanmar. REUTERS/Stringer


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - YANGON, MYANMAR. Ketika puluhan ribu orang antusias menggelar aksi demo di jalan-jalan kota terbesar Myanmar pada hari Minggu untuk memprotes kudeta minggu lalu, semangat mereka terangkat dengan kembalinya layanan internet yang telah diblokir sehari sebelumnya.

Protes terpisah yang dimulai di berbagai bagian Yangon berkumpul di Pagoda Sule, terletak di tengah bundaran di pusat kota kota. Para pengunjuk rasa meneriakkan "Hidup Ibu Suu" dan "Ganyang kediktatoran militer".

Pihak berwenang telah memutus akses ke internet ketika protes dilakukan pada Sabtu, mengipasi kekhawatiran pemadaman informasi lengkap. Namun, pada Minggu sore, pengguna internet di Yangon melaporkan bahwa akses data di ponsel mereka tiba-tiba dipulihkan.

Baca Juga: Unjuk rasa anti-kudeta militer terjadi di kota-kota Myanmar

Para demonstran berusaha untuk membatalkan perebutan kekuasaan Senin lalu oleh militer dan menuntut pembebasan dari penahanan pemimpin negara yang terguling, Aung San Suu Kyi, dan tokoh-tokoh top lainnya dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi miliknya.

Militer menuduh Suu Kyi dan partainya gagal menindaklanjuti keluhannya bahwa pemilu November lalu dirusak oleh kecurangan, meskipun komisi pemilu mengatakan tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim tersebut.

Protes yang berkembang adalah pengingat tajam dari perjuangan panjang dan berdarah untuk demokrasi di negara yang dikuasai militer secara langsung selama lebih dari lima dekade sebelum melonggarkan cengkeramannya pada tahun 2012. 

Pemerintahan Suu Kyi, yang memenangkan pemilihan umum pada tahun 2015, adalah pertama kali dipimpin oleh warga sipil dalam beberapa dekade, meskipun ia menghadapi sejumlah pembatasan kekuasaan di bawah konstitusi yang dirancang militer.

Selanjutnya: Militer Myanmar menutup akses internet saat ribuan warga memprotes kudeta

 




TERBARU

[X]
×