Amerika Serikat Pertimbangkan Sanksi Terhadap Aliran Minyak dan Gas Rusia

Kamis, 03 Maret 2022 | 06:03 WIB Sumber: Reuters
Amerika Serikat Pertimbangkan Sanksi Terhadap Aliran Minyak dan Gas Rusia

ILUSTRASI. Ilustrasi perang Rusia. REUTERS/Alexey Pavlishak


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Gedung Putih mengatakan, Amerika Serikat terbuka untuk menjatuhkan sanksinya pada aliran minyak dan gas Rusia tetapi mengejar ekspornya sekarang, karena harga minyak melonjak ke level tertinggi baru 11 tahun dan terjadi gangguan pasokan.

Mengutip Reuters, Kamis (3/3), setelah invasi Rusia ke Ukraina, Gedung Putih menjatuhkan sanksi pada ekspor teknologi ke kilang-kilang Rusia dan pipa gas Nord Stream 2, yang tidak pernah diluncurkan. 

Sejauh ini pihaknya tidak menargetkan ekspor minyak dan gas Rusia karena pemerintahan Biden mempertimbangkan dampaknya terhadap pasar minyak global dan harga energi AS.

"Kami tidak memiliki kepentingan strategis dalam mengurangi pasokan energi global ... yang akan menaikkan harga di pompa bensin untuk orang Amerika," kata juru bicara Karine Jean-Pierre pada jumpa pers di Gedung Putih.

Baca Juga: Ukraina Pernah Miliki Senjata Nuklir, Ini Perbandingan dengan Rusia

Pemerintah memperingatkan itu bisa memblokir minyak Rusia jika Moskow meningkatkan agresi terhadap Ukraina. 

"Ini sangat banyak di atas meja, tetapi kita perlu mempertimbangkan semua dampaknya," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki kepada MSNBC sebelumnya pada hari Rabu.

Wakil Direktur Dewan Ekonomi Nasional Bharat Ramamurti mengatakan kepada MSNBC bahwa Gedung Putih belum ingin mengambil tindakan.

"Mengejar minyak dan gas Rusia pada titik ini akan berdampak pada konsumen AS dan sebenarnya bisa kontraproduktif dalam hal menaikkan harga minyak dan gas secara internasional, yang bisa berarti lebih banyak keuntungan bagi industri minyak Rusia," katanya.

"Jadi kami tidak ingin pergi ke sana sekarang."

Pemerintahan Biden telah bersusah payah untuk mengatakan bahwa pihaknya belum menargetkan penjualan minyak Rusia sebagai bagian dari sanksi ekonomi yang telah ditamparnya ke Moskow sejak pekan lalu.

Meski begitu, para pedagang dan bank telah menghindari pengiriman minyak Rusia melalui pipa dan kapal tanker, agar tidak terlihat mendanai invasi, membuat pasar energi berantakan.

Dan beberapa anggota parlemen AS mendorong undang-undang yang menurut para analis dapat menyebabkan harga bensin yang lebih tinggi.

Demokrat teratas dan seorang Republikan di komite energi Senat melayangkan RUU yang akan melarang impor minyak mentah Rusia, bahan bakar cair, dan gas alam cair. Amerika Serikat mengimpor rata-rata lebih dari 20,4 juta barel produk mentah dan olahan per bulan pada tahun 2021, dari Rusia, sekitar 8% dari impor bahan bakar cair AS, menurut Administrasi Informasi Energi.

Senator Demokrat Joe Manchin dan Senator Republik Lisa Murkowski bekerja untuk mendapatkan dukungan untuk RUU mereka, kata juru bicara Manchin.

Dan Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada kilang minyak Rusia, melarang ekspor teknologi tertentu, sebuah langkah yang dapat mempersulit Rusia untuk memodernisasi pabrik tersebut.

Baca Juga: Dampak Invasi ke Ukraina, Apple Hentikan Penjualan di Rusia

Hampir satu minggu setelah Moskow menginvasi Ukraina, minyak mentah AS berakhir Rabu di $110,60 per barel, penutupan tertinggi sejak Mei 2011, sementara patokan global Brent menetap di level tertinggi sejak Juni 2014, di $112,93.

Sementara itu, pertemuan produsen minyak OPEC+ pada hari Rabu sepakat untuk mempertahankan kenaikan produksi moderat mereka, menawarkan sedikit bantuan kepada pasar atau konsumen.

Pada hari Selasa, Amerika Serikat dan sekutunya setuju untuk melepaskan 60 juta barel cadangan minyak untuk membantu mengimbangi gangguan pasokan.

"Kami ingin meminimalkan dampak pada pasar global ... dan dampak harga energi bagi rakyat Amerika," kata Psaki. "Kami tidak mencoba untuk menyakiti diri kami sendiri, kami mencoba untuk menyakiti Presiden Putin dan ekonomi Rusia."

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru