kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ancaman Korea Utara Jadi Fokus Pembicaraan Menhan AS di Seoul


Senin, 13 November 2023 / 10:44 WIB
Ancaman Korea Utara Jadi Fokus Pembicaraan Menhan AS di Seoul
Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin. Ancaman Korea Utara Jadi Fokus Pembicaraan Menhan AS di Seoul.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Ancaman yang dilancarkan Korea Utara menjadi pusat pembicaraan dalam pertemuan keamanan antara menteri pertahanan Korea Selatan dan Amerika Serikat di Seoul pada tanggal 13 November. 

Diskusi difokuskan pada upaya bersama menghadapi ancaman dari Korea Utara, khususnya melalui implementasi strategi "pencegahan yang diperluas."

Strategi tersebut menegaskan bahwa Amerika Serikat akan menggunakan aset militer strategis, termasuk kekuatan nuklir, untuk membela sekutu-sekutunya. Hal ini semakin penting mengingat upaya terus-menerus Korea Utara dalam mengembangkan program rudal balistik dan nuklirnya.

Menteri Pertahanan Korea Selatan, Shin Won-sik, menyambut rekan sejawatnya, Lloyd Austin, dalam Pertemuan Konsultatif Keamanan (SCM) tahunan. Di sana, mereka diharapkan meninjau rencana masa depan aliansi kedua negara.

Baca Juga: Korea Utara Disebut Sibuk Mempersiapkan Perang, Ini Buktinya

Pertemuan ini berlangsung di tengah peristiwa-peristiwa internasional, seperti perang antara Israel dan Hamas serta invasi Rusia ke Ukraina. Kerja sama militer antara Korea Utara dan Moskow, serta pertanyaan mengenai dukungan Korea Utara terhadap militan Hamas, turut menjadi bayangan pada pertemuan tersebut.

Presiden Korea Selatan, Yoon Suk Yeol, pada jamuan makan malam sehari sebelumnya, menyatakan bahwa sekutu harus siap menghadapi segala provokasi dari Korea Utara, termasuk "serangan mendadak gaya Hamas."

Lloyd Austin kembali menegaskan komitmen Amerika Serikat untuk membela Korea Selatan dengan melibatkan seluruh kemampuan militer mereka. 

Austin juga diharapkan membahas apakah perjanjian militer yang ditandatangani oleh kedua Korea pada tahun 2018 perlu ditangguhkan. Pemerintahan Yoon menganggap perjanjian tersebut sebagai hambatan terhadap respons militer yang efektif terhadap Korea Utara.

Baca Juga: Korut Kirim Satu Juta Peluru ke Rusia, Ini Imbalan yang Diberi Moscow untuk Pyongyang

Perjanjian tersebut, yang diakui di sela-sela pertemuan puncak antara Kim Jong Un dan mantan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, menyerukan penghentian "semua tindakan permusuhan," menciptakan zona larangan terbang di sekitar perbatasan, dan menghilangkan ranjau darat dan pos penjagaan di Zona Demiliterisasi yang dijaga ketat.

Pertemuan antara Austin dan Shin berlangsung ketika Pyongyang dituduh mengirimkan amunisi ke Rusia sebagai imbalan atas dukungan teknologi militer untuk membantu program senjata Korea Utara. 

Pada hari sebelumnya, kepala pertahanan dari Korea Selatan, Jepang, dan Amerika Serikat sepakat untuk memulai skema berbagi data real-time mengenai rudal Korea Utara, dengan rencana pelaksanaan pada bulan Desember.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×