kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,32   2,17   0.23%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Apa saja Gejala Varian Omicron BA.4 dan BA.5 yang Sudah Masuk Singapura?


Rabu, 18 Mei 2022 / 05:29 WIB
Apa saja Gejala Varian Omicron BA.4 dan BA.5 yang Sudah Masuk Singapura?
ILUSTRASI. Kemenkes) Singapura menyatakan telah menemukan dua kasus varian BA.4 dan satu kasus varian BA.5 melalui pengawasan aktif. REUTERS/Edgar Su


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Pemerintah Singapura telah mendeteksi kasus lokal pertama dari sub-varian Omicron baru yang mendorong peningkatan baru dalam jumlah Covid-19 di seluruh dunia.

Mengutip The Straits Times, pada Minggu malam (15/5/2022), Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Singapura menyatakan telah menemukan dua kasus varian BA.4 dan satu kasus varian BA.5 melalui pengawasan aktif.

Kasus-kasus tersebut pertama kali terdeteksi melalui tes reaksi berantai polimerase dan dikonfirmasi melalui sekuensing seluruh genom.

Ketiganya tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan, dan tidak memerlukan rawat inap. Mereka telah divaksinasi lengkap dan telah menerima dosis booster mereka.

Baca Juga: WHO: Meski Kasus Covid-19 Turun, Salah Kaprah Berpikir Pandemi Sudah Berakhir

Menurut Depkes Singapura, ketiga pasien tersebut mengasingkan diri setelah dites positif Covid-19 agar menghindari penyebaran virus ke mereka yang rentan.

"Kami akan meningkatkan upaya pengawasan lokal dan terus memantau penyebaran BA.4 dan BA.5 di Singapura," tambahnya.

"Sementara masyarakat kita sekarang lebih tahan terhadap virus, semua orang harus terus memainkan peran mereka dan tetap waspada untuk mengurangi penyebaran Covid-19."

BA.4 dan BA.5 pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan pada awal tahun ini dan sekarang menjadi varian dominan di sana. Ini berarti mereka telah melampaui strain BA.1 dan BA.2, yang mendorong wabah Omicron asli - termasuk di Singapura.

Varian baru memiliki mutasi pada protein lonjakan yang membuatnya lebih efektif untuk menghindari sistem kekebalan dan lebih mudah menular, kata Depkes. Mereka dianggap sebagai varian yang menjadi perhatian oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Baca Juga: Covid-19 di Korea Utara Menggila, Diprediksi Lebih dari 1 Juta Kasus

Namun, bukti dunia nyata yang muncul dari negara lain mendukung bahwa infeksi BA.4 dan BA.5 kemungkinan akan menimbulkan hasil klinis yang serupa, dibandingkan dengan garis keturunan Omicron sebelumnya.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada Rabu lalu, setidaknya 1.000 kasus BA.4 dan BA.5 telah dilaporkan di setidaknya 16 negara.




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×