CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Apakah China akan Menyerang Taiwan? Ini Analisis Pentagon


Kamis, 04 Agustus 2022 / 05:57 WIB
Apakah China akan Menyerang Taiwan? Ini Analisis Pentagon
ILUSTRASI. Di bawah Xi Jinping, Tentara Pembebasan Rakyat telah ditingkatkan ke titik di mana merebut Taiwan tampaknya merupakan hal yang masuk akal. REUTERS/Dado Ruvic


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Setelah China mengumumkan latihan militer di enam zona laut yang dekat dengan Taiwan, kementerian pertahanan Taiwan mengatakan tidak meragukan pesan apa yang ingin dikirim Beijing. 

“Bahwa mereka mencari resolusi lintas-selat dengan kekerasan alih-alih cara damai,” demikian penjelasan Kementerian Pertahanan Taiwan. 

Pertanyaannya, apakah China bisa mengambil alih Taiwan dengan paksa jika mau?

Melansir The New York Times, di bawah pemimpin China Xi Jinping, Tentara Pembebasan Rakyat telah ditingkatkan ke titik di mana kampanye untuk merebut Taiwan tampaknya merupakan masuk akal. 

Bahkan para ahli dan pejabat yang memantau militer China tidak yakin tentang seberapa siap pasukan itu untuk menyerang Taiwan dan seberapa besar kecenderungan Xi Jinping untuk mengambil pertaruhan penting, terutama setelah perang bermasalah Rusia di Ukraina.

“Ketika orang berbicara tentang apakah China bisa atau tidak bisa melakukannya, mereka sebenarnya berbicara tentang sesuatu yang berbeda, tingkat biaya operasional – kehilangan kapal, korban – yang harus dibayar China untuk melakukannya,” kata Oriana Skylar Mastro, seorang rekan di Institut Studi Internasional Freeman Spogli Universitas Stanford.

Baca Juga: Militer Taiwan Meningkatkan Kewaspadaan Menyusul Rencana Latihan Militer China

Mastro berpendapat bahwa pembuat kebijakan Amerika mungkin meremehkan kesiapan China untuk menggunakan kekuatan.

"Mereka bisa melakukannya," tambahnya. “Hanya saja mengingat pertahanan Taiwan dan jika Amerika Serikat dapat membantu Taiwan, berapa banyak pertempuran darah yang akan terjadi?”

Undang-undang yang disahkan oleh Kongres pada tahun 1979 membuka jalan bagi pasukan Amerika untuk turun tangan jika China mencoba menyerang Taiwan, tetapi undang-undang tersebut tidak mewajibkan seorang presiden untuk mengambil langkah itu.

Pertanyaan lainnya adalah seberapa baik Tentara Pembebasan Rakyat dalam menguasai kemampuan yang dibutuhkan untuk mengirim puluhan ribu tentara ke Taiwan, melalui laut atau udara; membangun pijakan di pulau itu; dan merebut tempat-tempat vital seperti pelabuhan, kereta api dan pusat komunikasi, serta kota-kota yang penuh dengan pemberontak potensial.

Laporan tahunan Pentagon tahun 2021 tentang Republik Rakyat China mencatat bahwa China telah membangun angkatan laut terbesar di dunia yang diukur dengan jumlah kapal. Tetapi laporan tersebut mengatakan bahwa “upaya untuk menyerang Taiwan kemungkinan akan membebani angkatan bersenjata RRT dan mengundang intervensi internasional.

"Bahkan jika pasukan China berhasil mencapai pantai di Taiwan, kesulitan perang kota akan membuat invasi amfibi ke Taiwan menjadi risiko politik dan militer yang signifikan bagi Xi Jinping dan Partai Komunis China,” demikian laporan Pentagon.

Beberapa penelitian baru-baru ini yang dikeluarkan oleh US Naval War College juga menunjukkan bahwa China mungkin masih kekurangan beberapa peralatan dan keterampilan yang dibutuhkan untuk membuat invasi Taiwan kredibel. 

Baca Juga: China Marah Besar Atas Kedatangan Ketua DPR AS ke Taiwan

"Pasukan amfibi China tidak memiliki kapasitas untuk melakukan serangan skala besar di Taiwan," Dennis J. Blasko, pensiunan tentara AS berpangkat letnan kolonel, menulis dalam salah satu penelitian.

Sedikit yang meragukan bahwa militer China telah meningkatkan keterampilan berperangnya. Tapi Taiwan juga membangun pertahanan sendiri.

Pada hari Senin, peringatan 95 tahun berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat, Media militer China resmi menekankan tujuan Xi Jinping untuk mencapai bagian-bagian penting dari modernisasi militer pada tahun 2027. 

Tahun lalu, Laksamana Phil Davidson, kemudian bersiap untuk pensiun sebagai komandan Indo A.S. Komando Pasifik, memicu perdebatan dengan memberi tahu komite Senat bahwa China dapat bergerak untuk merebut Taiwan sebelum itu.

“Ada penilaian yang berbeda,” kata Mastro, yang juga seorang rekan senior di American Enterprise Institute. “Tetapi yang penting adalah apakah China berpikir mereka bisa melakukannya, bukan apakah kami pikir mereka bisa melakukannya.”

Baca Juga: Kepulangan Pelosi dari Taiwan Meninggalkan Jejak Kemarahan Beijing, Militer Bergerak

Kunjungan Nancy Pelosi ke Taiwan

Pembahasan mengenai invasi China ke Taiwan merebak beberapa hari terakhir bersamaan dengan kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan. 

Pelosi tiba di Taipei pada Selasa malam (2/8/2022). 

Melansir The Straits Times, menanggapi hal ini, China mengumumkan akan melakukan tindakan militer yang ditargetkan.

"Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) dalam siaga tinggi dan akan meluncurkan serangkaian operasi militer yang ditargetkan untuk melawan ini, dengan tegas mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial, dan dengan tegas menggagalkan campur tangan eksternal dan upaya separatis 'kemerdekaan Taiwan'," kata juru bicara militer Wu Qian mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Latihan militer termasuk "penembakan langsung jarak jauh di Selat Taiwan" direncanakan mulai Selasa malam, kata Komando Teater Timur PLA.

Kantor Berita Xinhua melaporkan secara terpisah bahwa China akan mengadakan latihan militer dari 4 hingga 7 Agustus di enam wilayah di sekitar Taiwan.

Mengutip Channel News Asia, Nancy Pelosi membingkai perjalanannya ke Taiwan sebagai bagian dari misi yang lebih luas pada saat "dunia menghadapi pilihan antara otokrasi dan demokrasi". 

Nancy Pelosi memimpin delegasi kongres ke ibukota Ukraina Kyiv pada musim semi, dan upaya terakhirnya berfungsi sebagai batu penjuru untuk tahun-tahunnya mempromosikan demokrasi di luar negeri.

“Kita harus mendukung Taiwan,” katanya dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh The Washington Post setibanya di Taiwan. 

Nancy Pelosi mengutip komitmen yang dibuat AS untuk Taiwan yang demokratis di bawah undang-undang 1979.

"Sangat penting bahwa Amerika dan sekutu kami menjelaskan bahwa kami tidak pernah menyerah pada otokrat," tulisnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×