kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Arab Saudi vonis mati 5 orang atas pembunuhan Khashoggi, penyidik PBB meradang


Selasa, 24 Desember 2019 / 08:39 WIB
Arab Saudi vonis mati 5 orang atas pembunuhan Khashoggi, penyidik PBB meradang
ILUSTRASI. Jamal Khashoggi saat tiba di kedutaan Arab Saudi di Turki. Foto ini sudah diproses terlebih dulu oleh Reuters.

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - RIYADH. Arab Saudi pada hari Senin (23/12) memvonis mati lima orang dan tiga lainnya divonis penjara atas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi. Akan tetapi, seorang penyelidik AS menuduh vonis tersebut "mengejek" keadilan dengan membiarkan dalang pembunuhan yang terjadi pada tahun lalu bebas.

Pengadilan Saudi menolak temuan penyelidikan PBB dengan memutuskan bahwa pembunuhan itu tidak direncanakan, melainkan dilakukan "pada saat ini". Wakil Jaksa Penuntut Umum dan juru bicara Saudi Shalaan al-Shalaan mengatakan pengadilan menolak tuduhan terhadap tiga dari 11 orang yang diadili, mendapati mereka tidak bersalah.

Baca Juga: Hadapi sanksi, Negara Muslim pertimbangkan transaksi perdagangan dengan dinar emas

Seorang pejabat senior administrasi Trump, yang menurut para kritikus terlalu lunak terhadap Arab Saudi atas pembunuhan Khashoggi, menyebut vonis itu "langkah penting" dalam meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat.

Pejabat senior AS lainnya mengatakan Washington akan terus mendesak untuk akuntabilitas penuh. Khashoggi adalah warga AS dan kritikus penguasa kerajaan secara de facto Putra Mahkota Mohammed bin Salman, juga dikenal sebagai MbS.

Sebuah sumber yang akrab dengan penilaian intelijen AS mengatakan, badan-badan pemerintah utama AS menolak validitas proses pengadilan dan para pakar CIA masih percaya bahwa putra mahkota secara pribadi memerintahkan, atau setidaknya menyetujui, pembunuhan itu.

Baca Juga: Atasi Islamophobia, pemimpin negara Muslim gelar pertemuan di Malaysia

Sumber itu mengatakan kelima orang yang dihukum mati itu pada dasarnya adalah prajurit dalam pembunuhan itu, sementara dua pejabat keamanan senior yang dibebaskan memainkan peran yang lebih signifikan.

Seorang jaksa penuntut Saudi mengatakan tidak ada bukti yang menghubungkan salah satu pejabat senior, Saud al-Qahtani, dengan pembunuhan itu. Pengadilan juga menolak tuduhan terhadap Ahmed al-Asiri, mantan wakil kepala intelijen.

Khashoggi terakhir kali terlihat di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018, di mana ia pergi untuk mendapatkan dokumen untuk pernikahannya yang akan datang. Tubuhnya dilaporkan dipotong-potong dan dikeluarkan dari gedung, dan jenazahnya belum ditemukan.

Baca Juga: IPO Saudi Aramco dan ambisi besar Putra Mahkota merombak ekonomi kerajaan Arab

Pembunuhan itu menyebabkan kegemparan global, menodai citra putra mahkota. Beberapa pemerintah Barat, serta CIA, mengatakan mereka percaya MbS telah memerintahkan pembunuhan.

Pejabat Saudi mengatakan Putra Mahkota Saudi tidak memiliki peran, meskipun pada bulan September MbS menunjukkan beberapa pertanggungjawaban pribadi, mengatakan "itu terjadi di bawah pengawasan saya".

Mengejek Keadilan



TERBARU

[X]
×