kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

AS diduga gunakan kapal sipil Norwegia untuk mata-matai China di Laut China Selatan


Kamis, 13 Mei 2021 / 06:10 WIB
AS diduga gunakan kapal sipil Norwegia untuk mata-matai China di Laut China Selatan

Sumber: Global Times | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China kembali menaruh curiga kepada aktivitas AS di Laut China Selatan, Kali ini China menduga AS menyewa kapal sipil untuk memata-matai aktivitas Chian di sekitar Taiwan.

Lembaga think tank asal Beijing, South China Sea Strategic Situation Probing Initiative (SCSPI) mengatakan, sebuah kapal bernama Grand Canyon II telah melakukan operasi yang dirahasiakan selama beberapa bulan terakhir.

Grand Canyon II merupakan kapal pendukung konstruksi multiperan yang tampaknya berafiliasi dengan Helix Energy, sebuah perusahaan jasa minyak dan gas AS, dan memiliki banyak koneksi dengan militer AS.

Baca Juga: Jepang, AS, dan Prancis gelar latihan militer gabungan, China bisa panas

Dilansir dari Global Times, pada awal Maret kapal tersebut tiba di Yokosuka, Jepang, dari Guam untuk membawa helikopter MH-60S Seahawk yang diselamatkan pada 17 Maret setelah jatuh ke laut dalam 92 mil laut di timur ke Okinawa.

Menurut data pelacakan yang dirilis oleh SCSPI, Grand Canyon II telah beroperasi di dekat pulau Taiwan dan di Laut Cina Selatan selama sebulan terakhir. Hal ini menimbulkan pertanyaan besar karena tidak ada hal genting lagiyang terjadi di sana.

Data juga menunjukkan bahwa sejak akhir tahun 2020, kapal tersebut telah tinggal di Taichung dan Kaohsiung di pulau Taiwan, serta Nagasaki dan Yokosuka di Jepang.

Berdasarkan data pelacakan serta aktivitasnya yang cukup lama di kawasan tersebut, SCSPI percaya Grand Canyon II menjadi kapal mata-mata yang disewa oleh militer AS untuk misi khusus.

AS kerap menyewa pihak sipil sebagai mata-mata

Ahli militer China Wei Dongxu, mengatakan kepada Global Times bahwa AS memiliki sejarah menggunakan kapal sipil untuk misi militer. Kapal khusus ini dapat mendukung Angkatan Laut AS dalam pengintaian dan pengumpulan intelijen di dekat pulau Taiwan.

Baca Juga: Janji gelar latihan rutin, China kirim kapal induk Shandong ke Laut China Selatan




TERBARU

[X]
×