AS kepada DK PBB: Rusia & China Bertanggung Jawab atas Aksi Provokatif Korea Utara

Selasa, 22 November 2022 | 09:17 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
AS kepada DK PBB: Rusia & China Bertanggung Jawab atas Aksi Provokatif Korea Utara

ILUSTRASI. Amerika Serikat meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk mengambil tindakan terhadap provokasi rudal Korea Utara baru-baru ini, Senin (21/11/2022). Mandatory Credit: Grace Hollars-USA TODAY Sports 


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk mengambil tindakan terhadap provokasi rudal Korea Utara baru-baru ini, Senin (21/11/2022). AS beralasan, kegagalan untuk melakukannya karena penentangan dari China dan Rusia, telah memungkinkan Pyongyang untuk melanjutkan tindakan provokatifnya.

Melansir Yonhap, China kembali menolak meminta pertanggungjawaban Pyongyang atas provokasinya dalam pertemuan DK PBB ke-10 tahun ini yang diadakan di Korea Utara.

“Sudah terlalu lama, DPRK telah bertindak dengan impunitas. Negara itu telah melakukan peluncuran rudal balistik eskalasi dan destabilisasi tanpa takut akan tanggapan atau pembalasan dari dewan ini,” kata Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan pada pertemuan DK PBB yang diadakan di New York, mengacu pada Korea Utara dengan nama resminya, Republik Demokratik Rakyat Korea.

Dia menambahkan, "Ini adalah kali ke-10 kita bertemu tanpa tindakan signifikan. Alasannya sederhana: dua anggota dewan yang memiliki hak veto memungkinkan dan mendorong aksi DPRK," tambahnya, mengacu pada China dan Rusia.

Beijing dan Moskow, keduanya anggota DK PBB yang memiliki hak veto, telah memblokir upaya pimpinan AS untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Korea Utara dalam sembilan pertemuan DK PBB sebelumnya yang diadakan tahun ini.

Baca Juga: Tudingan Keras Korea Utara: Sekjen PBB Boneka AS!

Pertemuan hari Senin terjadi setelah uji coba Korea Utara menembakkan rudal balistik antarbenua pada hari Jumat, menandai uji coba ICBM kedelapan tahun ini.

Thomas-Greenfield mencatat Korea Utara telah meluncurkan 63 rudal balistik yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2022. Jumlah tersebut dua setengah kali lebih tinggi dari rekor tahunan Korea Utara sebelumnya yaitu 25.

"Saya mendorong dan sangat mendorong semua kolega saya di dewan ini untuk bergabung dengan kami dalam mengutuk keras DPRK dan mengambil tindakan untuk mengekang senjata pemusnah massal dan kemajuan rudal balistik DPRK yang melanggar hukum," kata diplomat AS itu dalam rapat dewan.

Dia juga menegaskan kembali komitmen AS untuk melibatkan Korea Utara dalam diplomasi yang serius dan berkelanjutan tanpa prasyarat, tetapi mengatakan Pyongyang tetap tidak responsif.

Baca Juga: Inikah Pemimpin Korea Utara Selanjutnya Pengganti Kim Jong Un?

China dengan cepat menolak seruan AS untuk mengambil tindakan, dan sebaliknya bersikeras bahwa AS harus menunjukkan ketulusan terlebih dahulu kepada Korea Utara.

“AS harus mengambil inisiatif, menunjukkan ketulusan, mengajukan proposal yang realistis dan fisik, menanggapi secara positif keprihatinan DPRK yang sah dan mengubah dialog dari formalitas menjadi kenyataan sesegera mungkin,” jelas Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun dikatakan melalui seorang penerjemah.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru