kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.515
  • EMAS662.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

AS larang beli minyak dari Iran, dan ingin adanya nol ekspor minyak Iran

Senin, 22 April 2019 / 10:12 WIB

AS larang beli minyak dari Iran, dan ingin adanya nol ekspor minyak Iran
ILUSTRASI. Harga minyak

KONTAN.CO.ID -WASHINGTONAmerika Serikat akan memberikan sanksi bagi Iran. Negara adidaya itu akan mengumumkan bahwa semua importir minyak Iran harus segera mengakhiri impor atau akan terkena sanksi.

Sumber Reuters itu mengkonfirmasi laporan oleh kolumnis Washington Post bahwa pemerintah akan menghentikan sanksi keringanan yang telah diberikan kepada beberapa importir minyak Iran akhir tahun lalu.


Presiden A.S. Donald Trump telah menjelaskan kepada tim keamanan nasionalnya selama beberapa minggu terakhir bahwa ia ingin keringanan berakhir sanksi, dan penasihat keamanan nasional John Bolton telah menangani masalah ini dalam pemerintahan.

AS menerapkan kembali sanksi pada November terhadap ekspor minyak Iran setelah Trump secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan enam kekuatan dunia. Washington menekan Iran untuk membatasi program nuklirnya dan berhenti mendukung proksi militan di Timur Tengah.

Bersamaan dengan sanksi, Washington juga telah memberikan keringanan kepada delapan ekonomi yang telah mengurangi pembelian minyak Iran mereka, memungkinkan mereka untuk terus membelinya tanpa dikenakan sanksi selama enam bulan lagi. Mereka adalah Cina, India, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Turki, Italia, dan Yunani.

Tetapi pada hari Senin, Sekretaris Negara Mike Pompeo akan mengumumkan "Bahwa, pada 2 Mei, Departemen Luar Negeri tidak akan lagi memberikan keringanan sanksi kepada negara mana pun yang saat ini mengimpor minyak mentah atau kondensat Iran," kata kolumnis Post, Josh Rogin dalam laporannya. , mengutip dua pejabat Departemen Luar Negeri yang tidak disebutkan namanya.

Frank Fannon, Asisten Sekretaris Negara untuk Sumber Daya Energi, mengulangi posisi pemerintah bahwa tujuan AS adalah untuk mencapai nol ekspor Iran secepat mungkin.

Negara-negara lain telah mengawasi untuk melihat apakah Amerika Serikat akan melanjutkan keringanannya. Selasa lalu, juru bicara kepresidenan Turki Ibrahim Kalin mengatakan bahwa Turki mengharapkan Amerika Serikat untuk memperpanjang pengabaian yang diberikan kepada Ankara untuk melanjutkan pembelian minyak dari Iran tanpa melanggar sanksi A.S.

Turki tidak mendukung kebijakan sanksi AS terhadap Iran. Washington memiliki kampanye 'tekanan ekonomi maksimum' di Iran dan melalui sanksi, pada akhirnya bertujuan untuk menghentikan ekspor minyak Iran dan dengan demikian mencekik sumber pendapatan utama Teheran.

Sejauh ini pada bulan April, ekspor Iran rata-rata di bawah 1 juta barel per hari (bpd), menurut data Refinitiv Eikon dan dua perusahaan lain yang melacak ekspor tersebut dan menolak untuk diidentifikasi.

Itu lebih rendah dari setidaknya 1,1 juta barel per hari seperti yang diperkirakan untuk bulan Maret, dan turun dari lebih dari 2,5 juta barel per hari sebelum sanksi diberlakukan kembali Mei lalu. 


Reporter: Azis Husaini
Editor: Azis Husaini

Tag
TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.3077 || diagnostic_web = 25.2351

Close [X]
×