kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS957.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

AS: Seluruh dunia akan melawan China jika mereka gunakan kekuatan militer di Taiwan


Rabu, 25 November 2020 / 09:01 WIB
AS: Seluruh dunia akan melawan China jika mereka gunakan kekuatan militer di Taiwan
ILUSTRASI. China mendapat peringatan bahwa mereka akan menghadapi serangan balik dari "seluruh dunia" jika menggunakan kekuatan militer melawan Taiwan. REUTERS/Stephen Lam


Sumber: Express.co.uk | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - China mendapat peringatan bahwa mereka akan menghadapi serangan balik dari "seluruh dunia" jika menggunakan kekuatan militer melawan Taiwan.

Melansir Express.co.uk, Robert O’Brien, penasihat keamanan nasional AS, membuat pernyataan itu pada hari yang sama ketika China mengancam akan memberikan "tanggapan yang sah dan perlu" kepada seorang laksamana Angkatan Laut AS yang mengunjungi Taiwan.

Ini merupakan sumber ketegangan terbaru antara kedua negara adidaya terkait masalah Taiwan setelah negara pulau itu menyetujui kesepakatan senjata multi-miliar dolar dengan pemerintahan Trump.

“Saya tidak dapat membayangkan apa reaksi yang lebih besar dari seluruh dunia terhadap China jika mereka mencoba menggunakan kekuatan militer untuk memaksa Taiwan. AS akan bersama teman-teman di Taipei. Kami akan terus berada di sana,” jelas O'Brien saat berbicara pada hari Senin selama kunjungan ke ibu kota Filipina, Manila.

Baca Juga: Bangun kapal selam, Presiden Tsai: Untuk cegah kapal musuh mengepung Taiwan

Zhao Lijian, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan negara itu dengan tegas menentang pertukaran antara AS dan Taiwan pada jumpa pers.

Reuters melaporkan, Michael Studeman, seorang laksamana dan direktur intelijen Komando Indo-Pasifik Amerika Serikat, tiba di Taiwan pada hari Minggu. Namun, hal ini belum dikonfirmasi oleh Pemerintah AS atau Taiwan.

Baca Juga: China: Fakta membuktikan, AS pendorong terbesar militerisasi di Laut China Selatan

Di bawah protokol 'satu negara, dua sistem' China, setiap kekuatan asing yang ingin melakukan perjalanan resmi ke Taiwan harus meminta izin dari Beijing.




TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×