kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Australia melaporkan sebanyak 1.607 kasus baru COVID-19


Minggu, 19 September 2021 / 13:48 WIB
Australia melaporkan sebanyak 1.607 kasus baru COVID-19
ILUSTRASI. Seorang perempuan memakai masker pelindung berjalan menyebrangi jembatan pusat kota yang sepi pada hari pertama penguncian saat negara bagian Victoria REUTERS/Sandra Sanders

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - MELBOURNE. Australia melaporkan 1.607 kasus baru virus corona pada Minggu (19/9) ketika negara bagian dan teritori secara bertahap beralih dari mencoba menghilangkan wabah menjadi hidup dengan virus.

Victoria, rumah bagi sekitar seperempat dari 25 juta orang Australia, mencatat 507 kasus ketika perdana menteri mengatakan penguncian selama berminggu-minggu akan berakhir setelah 70% dari mereka yang berusia 16 tahun ke atas divaksinasi sepenuhnya, terlepas dari apakah ada kasus baru atau tidak.

Perdana Menteri Daniel Andrews mengatakan negara bagian itu mungkin mencapai ambang vaksinasi itu sekitar 26 Oktober. Sekitar 43% warga Victoria telah sepenuhnya divaksinasi dan lebih dari 46% orang di seluruh negeri.

"Kami akan melakukannya dengan hati-hati, tapi jangan salah, kami membuka tempat ini. Tidak ada alternatif lain," kata Andrews. 

Kami "tidak dapat menekan virus ini secara terus-menerus atau permanen. Penguncian telah mengulur waktu untuk mendapatkan vaksinasi 70% dan 80%," tambahnya.

Baca Juga: Krisis diplomatik, Macron tarik duta besar Prancis dari AS dan Australia

Banyak pembatasan jarak sosial akan tetap ada dan tempat ritel dan perhotelan akan dibatasi, tetapi orang akan bebas meninggalkan rumah mereka tanpa alasan.

Andrews mengatakan pihak berwenang bertujuan agar 80% dari populasi negara bagian yang memenuhi syarat divaksinasi penuh untuk Piala Melbourne 2 November, membiarkan pintu terbuka untuk orang banyak di jalur pacuan kuda paling terkenal di Australia.

Rencana COVID-19 mengikuti skema federal yang akan mengakhiri penguncian pada tingkat vaksinasi 70% dan secara bertahap membuka kembali perbatasan internasional pada 80%.

New South Wales telah mengadopsi rencana serupa. Negara bagian terpadat di Australia melaporkan 1.083 kasus pada hari Minggu karena menggunakan penguncian dan vaksinasi untuk memerangi wabah varian Delta yang merebak pada pertengahan Juni.

Sydney, melonggarkan beberapa pembatasan berkumpul pada hari Minggu. Sekitar 52% orang telah divaksinasi di New South Wales.

Setelah menghilangkan wabah COVID-19 tahun lalu melalui penguncian, penutupan perbatasan, dan tindakan kesehatan masyarakat yang ketat, Australia telah mengakui dalam beberapa bulan terakhir bahwa mereka mungkin tidak dapat memberantas wabah Delta.

Negara ini memiliki lebih dari 84.000 kasus virus corona, tetapi dua pertiga dari infeksi telah terjadi tahun ini, sebagian besar sejak Juni. Ada 1.162 kematian COVID-19 kematian.

Selanjutnya: Penjualan Bandara Sydney semakin dekat setelah peningkatan tawaran US$17,4 miliar

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×