kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Sentral Amerika Beri Teguran kepada Citigroup


Selasa, 13 Februari 2024 / 03:40 WIB
Bank Sentral Amerika Beri Teguran kepada Citigroup
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A woman uses an ATM inside a Citi bank branch in New York August 12, 2009. REUTERS/Lucas Jackson (UNITED STATES BUSINESS)/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - NEW YORK  - Regulator Amerika Serikat telah meminta Citigroup C.N untuk melakukan perubahan mendesak pada cara bank tersebut, dalam mengukur risiko gagal bayar mitra perdagangan. Selain itu para pemeriksa internal bank telah menemukan bahwa rencana untuk meningkatkan pengawasan internal masih kurang. Hal ini meruapakan perkembangan yang dapat menghambat rencana CEO Jane Fraser untuk menghidupkan kembali keuntungan bagi bank.

Kata sumber yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut, akhir tahun lalu, Federal Reserve mengirimkan tiga pemberitahuan kepada Citi untuk menangani beberapa masalah dalam beberapa bulan mendatang. Misalnya masalah bagaimana bank tersebut mengukur risiko gagal bayar oleh pihak lawan dalam transaksi derivatif.

Secara terpisah, unit audit internal Citi mengatakan lebih banyak pekerjaan diperlukan dalam setidaknya satu kasus untuk menangani masalah yang sebelumnya telah dipertanyakan oleh regulator, menurut sebuah email yang dilihat oleh Reuters. Pekerjaan tersebut sebagai tanggapan atas tindakan penegakan hukum, yang disebut perintah persetujuan, yang berasal dari Oktober 2020.

Pada bulan Desember, unit audit internal menemukan bahwa sebagian dari pekerjaan yang dilakukan untuk meningkatkan manajemen risiko di seluruh bank dianggap tidak memadai, menurut email tersebut. Unit audit juga menemukan bahwa Citi gagal memenuhi persyaratan untuk memiliki prosedur yang memastikan dewan direksi dan manajemen senior menerima laporan komprehensif tentang risiko di seluruh perusahaan, menunjukkan email tersebut.

Badan pengawas perbankan lainnya, Kantor Pengendali Mata Uang, juga melakukan pemeriksaan pada September dan Oktober untuk menilai apakah Citi telah membuat kemajuan sebanyak yang diklaim dalam integritas data, kata sumber yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut, yang meminta anonimitas untuk membahas informasi rahasia. Citi gagal dalam pemeriksaan tersebut, membuatnya harus melakukan pekerjaan tambahan, kata sumber tersebut.

Baca Juga: Gelar Pertemuan Darurat, Bank Sentral Rusia Kerek Suku Bunga 350 Basis Poin Jadi 12%

Pemberitahuan dari Federal Reserve dan masalah dengan pekerjaan terpisah seputar perintah persetujuan sebelumnya belum pernah dilaporkan sebelumnya. Reuters tidak dapat menentukan dampak masalah ini terhadap upaya keseluruhan Citi untuk menyelesaikan masalah regulasinya.

Rincian baru ini memberikan wawasan tentang kompleksitas tugas yang dihadapi CEO Fraser saat dia melakukan perombakan terbesar bank dalam beberapa dekade untuk meningkatkan keuntungan dan saham, yang telah ketinggalan pesaingnya. Lembaga pemberi pinjaman terbesar ketiga di AS telah menjual bisnis dan melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap ribuan karyawan untuk menyederhanakan struktur bank.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, Citi mengatakan memenuhi harapan regulator adalah prioritas utama, dan bank tersebut "membuat kemajuan yang stabil dalam menyederhanakan dan memodernisasi bank kami."

Baca Juga: Bank Sentral Rusia Kerek Suku Bunga 350 Basis Poin Jadi 12% dalam Pertemuan Darurat

"Sama seperti upaya multi-tahun dalam skala ini, kemajuan tidak linier dan ada pembelajaran penting di sepanjang jalan yang kami masukkan ke dalam upaya kami, termasuk dalam bidang pelaporan regulasi, infrastruktur, dan peningkatan data," kata bank tersebut.

Saham Citigroup turun hampir 1% menjadi $53.51 dalam perdagangan pagi hari Senin, berbeda dengan indeks KBW .BKX saham bank, yang naik lebih dari 1%.

Pemberitahuan dan pemeriksaan regulasi adalah praktik standar dalam pengawasan bank, kata sumber yang dekat dengan Citi yang meminta anonimitas untuk membahas masalah regulasi rahasia.

Federal Reserve dan Kantor Pengendali Mata Uang menolak untuk berkomentar.

Kemajuan dalam masalah regulasinya sangat penting bagi bank tersebut. Regulator memiliki kewenangan, misalnya, untuk membatasi pertumbuhan Citi dan meminta perubahan dalam manajemen senior atau dewan direksi jika bank tersebut tidak tepat waktu dalam mematuhi perintah persetujuan.

Julie Hill, seorang profesor di Sekolah Hukum Universitas Alabama, menggambarkan permintaan untuk tindakan mendesak dari regulator dan kepatuhan yang tidak lengkap terhadap perintah persetujuan sebelumnya sebagai masalah serius bagi setiap bank yang dapat mengakibatkan penegakan hukum yang lebih ketat dan lebih mahal. Hill berbicara secara umum tentang proses regulasi daripada secara khusus tentang Citi.

Baca Juga: Ini Hasil Kesepakatan dalam Pertemuan Menkeu dan Gubernur Bank Sentral ASEAN

PEMBERITAHUAN FED

Tiga pemberitahuan dari Fed yang dikirim ke Citi akhir tahun lalu disebut Matters Requiring Immediate Attention. Permintaan tersebut biasanya berkaitan dengan kekurangan dan bank dapat memiliki banyak MRIA yang belum selesai pada suatu waktu, tetapi mereka bersifat rahasia dan jarang menjadi publik.

Isi dari tiga MRIA tersebut dijelaskan kepada Reuters oleh sumber yang memiliki pengetahuan langsung tentang mereka. Mereka memiliki batas waktu enam bulan hingga satu tahun, kata sumber tersebut. Mereka menginstruksikan Citi untuk meningkatkan data dan tata kelola seputar cara bank menyiapkan modal untuk mengakomodasi risiko kredit pihak lawan, kata sumber tersebut.

Bank mengukur risiko bisnis derivatif mereka untuk membantu menentukan seberapa besar modal yang perlu mereka siapkan untuk menahan kerugian potensial.

Salah satu dari MRIA Citi memiliki batas waktu enam bulan dan berkaitan dengan data, menguraikan lebih dari selusin masalah yang perlu diperbaiki oleh bank, kata sumber tersebut.

Baca Juga: Bank Sentral Dunia Borong Emas, Ini Aset yang Disarankan Robert Kiyosaki

Kedua MRIA lainnya memiliki batas waktu satu tahun. Salah satunya berkaitan dengan bagaimana Citi menggunakan proksi dalam menghitung risiko kredit pihak lawan ketika data tidak tersedia, dan yang lainnya berkaitan dengan kegagalan tata kelola, khususnya seputar ketidakjelasan tentang siapa yang bertanggung jawab di berbagai entitas hukum bank, kata sumber tersebut.

Dua perintah persetujuan Citi menetapkan beberapa masalah utama yang perlu dipecahkan oleh bank, dengan pekerjaan lebih lanjut dibagi menjadi langkah-langkah yang lebih kecil. Masalah dengan salah satu langkah dapat menyebabkan bank tidak dapat menyelesaikan masalah utama bahkan jika telah membuat kemajuan di bidang lain, menurut dua sumber yang familiar dengan masalah tersebut.

Temuan unit audit internal Citi terkait dengan "rencana tindakan perbaikan" oleh bank untuk mengatasi masalah yang muncul dalam kedua perintah persetujuan, meminta pimpinan untuk memiliki pengawasan yang lebih baik terhadap bank, menunjukkan email tersebut.

Email audit juga menunjukkan bagaimana pekerjaan tersebut telah tertunda. Tanggal jatuh tempo asli dalam masalah tersebut adalah 30 Juni 2022, tetapi telah direvisi menjadi 30 September 2023. Di bawah kolom yang berjudul 'status', tertulis, “Re-Open.”

Selanjutnya, Citi menetapkan tanggal target 31 Juli 2024, untuk menyelesaikan audit tersebut, menurut salah satu sumber.




TERBARU

[X]
×