Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.488
  • SUN95,67 0,14%
  • EMAS659.000 0,00%

Bekerja serabutan di pasar untuk membantu keluarga (2)

Rabu, 26 September 2018 / 15:49 WIB

Bekerja serabutan di pasar untuk membantu keluarga (2)
ILUSTRASI. FENOMENA - Choo Chong Ngen

Masa kecil Choo Chong Ngen penuh dengan kerja keras. Ia terpaksa putus sekolah pada usia 14 tahun karena harus membantu mencari uang untuk membiayai kehidupan keluarga. Ayahnya hanya seorang tukang kayu dan sang bunda seorang ibu rumah tangga. Berbagai pekerjaan Choo kecil jalankan di pasar, mulai berjualan ikan, hingga bekerja di pabrik tekstil milik tetangganya. Upah yang rendah membuat Choo berniat menjalankan usaha sendiri.

Kesuksesan Choo Chong Ngen menjadi pengusaha perhotelan di Singapura yang sukses harus melewati proses dari nol terlebih dahulu. Ia awalnya pedagang eceran yang mencoba peruntungan dengan berdagang guna mengumpulkan dollar Singapura sedikit demi sedikit. Bertahun-tahun ia menjadi pedagang di lingkungannya dengan mencoba menjual beberapa jenis barang berbeda.

Ia bukan lulusan perguruan tinggi bergengsi. Bahkan ia putus sekolah pada usia 14 tahun. Tapi ia bisa memanfaatkan pengalaman, bermodalkan tekad, lihai melihat peluang, dan bekerja keras menjadi modal merajai industri perhotelan.

Choo mengasah ketajaman bisnisnya sejak usia muda. Ia tumbuh dengan enam saudara kandung di sebuah rumah kampung di timur laut Singapura. Ayahnya seorang tukang kayu dan ibunya seorang ibu rumah tangga. Guna membantu memenuhi kebutuhan, ia menjual es krim di lingkungannya ketika dia berumur 10 tahun.

Pada usia 14 tahun, ia putus sekolah dan menjadi penjual ikan. Choo tidak punya pilihan lain, sebab dia harus membantu orangtuanya menghidupi keluarga. Hingga kini pria berusia 65 tahun ini memiliki kemampuan berbahasa Inggris yang tidak terlalu baik, mengingat ia putus sekolah pada usia 14 tahun.

Setiap pagi, dia pergi ke pelabuhan perikanan Kangkar yang terletak di dekat mulut Sungai Serangoon Singapura. Hasil tangkapan Ia masukkan ke dalam sebuah keranjang lalu dibawa dan dijual di pasar terdekat. Meski bisnis ini berjalan lancar, Ia berhenti lantaran melihat bisnis yang lebih menjanjikan.


Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.2062 || diagnostic_web = 0.9130

Close [X]
×