kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,50   2,62   0.31%
  • EMAS913.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Belgorod, kapal selam induk Rusia pembawa senjata nuklir hari kiamat


Senin, 26 Juli 2021 / 23:15 WIB
Belgorod, kapal selam induk Rusia pembawa senjata nuklir hari kiamat

Sumber: TASS | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Belgorod, kapal selam bertenaga nuklir Proyek 09852 Rusia, telah kembali usai melakukan uji coba laut perdana, sumber di industri pembuatan kapal selam mengatakan kepada TASS pada Senin (26 Juli).

“Pada 24 Juli, kapal selam bertenaga nuklir Belgorod kembali dari penempatan pertamanya ke Laut Putih untuk uji coba pembuat kapal selam. Uji coba kedua di laut dijadwalkan untuk beberapa hari mendatang,” kata sumber itu.

Kapal selam tujuan khusus Belgorod akan beralih ke uji coba negara setelah uji coba laut pembuat kapal selam selesai. Targetnya, pada akhir 2021, kapal selam itu akan bergabung denga Angkatan Laut Rusia.

Sumber TASS yang dekat dengan Kementerian Pertahanan Rusia sebelumnya menyebutkan, kapal selam bertenaga nuklir Belgorod akan beroperasi di Samudra Pasifik setelah uji coba negara rampung dan bergabung di Angkatan Laut Rusia.

Baca Juga: Rusia siap kirim 11 jet tempur Su-35 ke Indonesia, begini kemampuannya

Kapal selam Project 09852 bakal menjadi kapal induk pertama untuk drone bawah air bersenjata nuklir Poseidon.

Rusia membuat Poseidon, drone berbentuk seperti torpedo raksasa, untuk membawa hulu ledak nuklir seberat hingga dua megaton. Analis senjata menyebutnya sebagai "senjata nuklir hari kiamat". 

Menciptakan gelombang tsunami

Mendapat dukungan reaktor nuklir kecil, Poseidon memiliki jangkauan 10.000 kilometer untuk mengarungi lautan dunia. Meluncur dari Laut Barents atau perairan lain di Kutub Utara, drone bawah air tersebut bisa melintasi Atlantik Utara. 

Jika diledakkan di lepas pantai timur Amerika Serikat (AS), hulu ledak nuklir yang Poseidon bawa bisa menciptakan gelombang tsunami setinggi puluhan meter di samping kerusakan yang disebabkan oleh ledakan nuklir itu sendiri.

Poseidon, kendaraan bawah air tak berawak Rusia

Baca Juga: Hanya hitungan menit, rudal hipersonik Tsirkon Rusia hantam target sejauh 350 km




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×