kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Biden: Semua orang dewasa di Amerika memenuhi syarat untuk mendapat vaksin Covid-19


Rabu, 07 April 2021 / 05:50 WIB
Biden: Semua orang dewasa di Amerika memenuhi syarat untuk mendapat vaksin Covid-19

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat Joe Biden menaikkan target kelayakan vaksin Covid-19 untuk semua orang dewasa Amerika, tetapi memperingatkan bahwa dengan varian virus baru yang menyebar, AS masih dalam perlombaan hidup dan mati dengan virus corona.

Mengutip Reuters, Rabu (7/4), Biden mengarahkan negara bagian untuk memperluas kelayakan vaksin untuk orang yang berusia 18 tahun atau lebih pada 19 April, dua pekan lebih awal dari batas waktu yang dia umumkan sebelumnya yakni 1 Mei.

Belum ada vaksin Covid-19 yang diizinkan bagi anak di bawah umur 16 tahun, meskipun pengujian sedang dilakukan.

Sebagian besar negara bagian AS telah mengatakan mereka akan membuka vaksin untuk semua orang dewasa pada tanggal target baru itu.

"Apa yang kita lakukan sekarang akan menentukan berapa banyak orang yang akan kita selamatkan atau hilangkan di bulan April dan Mei, dan Juni, sebelum kita mencapai Empat Juli," kata Biden di acara Gedung Putih.

Lebih dari 80% guru dan staf sekolah telah menerima setidaknya satu suntikan vaksinasi, kata Biden, tetapi mencatat bahwa varian virus corona menyebar dan meningkatkan kasus.

Baca Juga: AS hentikan produksi vaksin AstraZeneca di pabrik Baltimore, ini penyebabnya

“Kami belum sampai di garis akhir. Kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Kami masih dalam perlombaan hidup atau mati, "kata Biden.

Dia mengatakan bahwa selambat-lambatnya 19 April, setiap orang dewasa berusia 18 tahun atau lebih akan memenuhi syarat untuk divaksinasi.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pengumuman Biden telah mengonfirmasi kepada publik bahwa "semua orang berhak di seluruh negeri."

Ini berarti orang Amerika tidak perlu lagi memeriksa situs web negara bagian dan lokal untuk melihat apakah mereka memenuhi syarat, katanya.

"Tidak ada lagi aturan yang membingungkan," kata Biden.

Pasokan vaksin dan efisiensi dalam mendapatkan suntikan telah meningkat secara signifikan dalam perlombaan untuk mendapatkan lebih banyak orang yang divaksin karena varian virus yang lebih menular beredar.

Biden berbicara setelah mengunjungi situs vaksinasi di Virginia Theological Seminary di Alexandria, Virginia.

“Gubernur - Demokrat dan Republik - bekerja dengan (tim tanggapan Covid-19 Gedung Putih) untuk mempercepat program vaksinasi,” kata kepala staf Gedung Putih Ron Klain di Twitter.

Ketika dosis vaksin lebih sedikit, negara bagian awalnya membatasi distribusi ke kelompok berisiko tinggi, seperti orang tua dan petugas perawatan kesehatan garis depan, dan kemudian secara bertahap membuka vaksin untuk usia lain dan kelompok berisiko.

Setelah menjabat pada bulan Januari, Biden menetapkan sasaran untuk melepaskan 100 juta vaksin ke penerimanya dalam 100 hari pertamanya menjabat, yaitu akhir April. Sasaran itu telah berlipat ganda menjadi 200 juta.

Baca Juga: Proposal infrastruktur Biden & pendapatan perusahaan penentu kelanjutan reli bursa AS

Covid-19 telah menewaskan lebih dari 555.000 orang di Amerika Serikat - jumlah kematian akibat virus corona tertinggi di dunia. Tetapi lebih dari 167 juta dosis vaksin telah diberikan di negara itu. 

Empat dari 10 orang Amerika telah mendapat setidaknya satu dosis vaksin, tingkat yang jauh di atas kebanyakan negara.

Vaksin resmi dari Moderna dan Pfizer / BioNTech keduanya memerlukan dua dosis penyuntikan, sedangkan Johnson & Johnson adalah vaksin sekali pakai. 

Vaksin Pfizer diizinkan untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas, sedangkan dua lainnya dapat diberikan kepada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Selanjutnya: Pertemuan tinggi Biden-Suga akan digelar pada 16 April mendatang

 




TERBARU

[X]
×