Biden: Serangan Pasukan AS di Suriah Ditujukan untuk Pasukan yang Didukung Iran

Minggu, 28 Agustus 2022 | 11:05 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Biden: Serangan Pasukan AS di Suriah Ditujukan untuk Pasukan yang Didukung Iran


KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa serangan udara dan artileri AS yang menewaskan empat gerilyawan di Suriah timur diperintahkan untuk melindungi pasukan AS dari serangan milisi yang didukung Iran.

"Saya mengarahkan serangan 23 Agustus untuk melindungi dan mempertahankan keselamatan personel kami ... dan untuk mencegah Republik Islam Iran dan kelompok milisi yang didukung Iran melakukan atau mendukung serangan lebih lanjut terhadap personel dan fasilitas Amerika Serikat," ujar Biden seperti dilansir dari The New Nation.

Dia mengatakan bahwa serangan AS, tindakan terberat oleh pasukan Amerika di kawasan itu dalam beberapa bulan, menanggapi serangkaian serangan roket terhadap fasilitas AS dan pasukan mitra di daerah itu, termasuk dua di al-Tanf Garrison dan Mission Situs Dukungan Green Village pada 15 Agustus.

Biden mengatakan bahwa serangan balasan, yang melibatkan helikopter serang Apache, pesawat tempur AC-130 dan artileri M777, menargetkan fasilitas yang digunakan oleh penyerang untuk logistik dan penyimpanan amunisi.

Baca Juga: Di Bawah Arahan Presiden, Militer AS Serang Fasilitas Iran di Suriah

Serangan AS pertama terjadi pada hari Selasa. Tetapi setelah pejuang sekutu Iran meluncurkan serangan baru pada posisi AS pada hari Rabu, kekuatan pesawat Amerika yang lebih besar terbang untuk mendorong kembali.

Secara total empat pejuang milisi tewas dan tujuh peluncur roket hancur, Komando Pusat AS, yang mengawasi operasi Timur Tengah, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Tiga anggota layanan AS mengalami luka ringan dalam penembakan pada hari Rabu.

"Kami membuat keputusan bersama ... untuk memberikan tanggapan proporsional di sini dari sudut pandang pencegahan," kata juru bicara Pentagon Brigadir Jenderal Patrick Ryder. 

"Kami tidak memiliki pasukan lagi yang berhubungan. Kami yakin putaran eskalasi terakhir ini telah berakhir," kata seorang pejabat AS yang tidak mau disebutkan namanya. Pertempuran itu terjadi di Deir Ezzor, sebuah provinsi strategis kaya minyak yang berbatasan dengan Irak.

Baca Juga: Jenderal Garda Revolusi Iran Dilaporkan Tewas Saat Menjalankan Misi di Suriah

Wilayah timur Sungai Efrat didominasi oleh Pasukan Demokratik Suriah yang dipimpin Kurdi, sekutu Amerika Serikat dan mitra koalisi lainnya yang mempertahankan misi melawan sisa-sisa kelompok jihad Negara Islam.

Teheran menolak klaim AS bahwa mereka berada di balik serangan milisi terhadap garnisun Amerika di Suriah. Dikatakan hanya memiliki Korps Pengawal Revolusi Islam yang diposisikan di dalam Suriah sebagai "penasihat militer" dengan pasukan pro-rezim.

Tetapi Kataeb Hezbollah Irak, sebuah kelompok pro-Iran yang beroperasi di bawah payung jaringan milisi Hashed al-Shaabi, terlibat di dalam wilayah Suriah, seperti halnya Brigade Imam Ali Irak dan Brigade Sayyid al-Shuhada. Ketiganya dekat dengan Pengawal Revolusi.

Baca Juga: Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Gejolak dalam serangan dan serangan balik terjadi tepat ketika Amerika Serikat dan Iran mendekati kemungkinan kesepakatan untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015, yang dapat membuat Barat mengurangi sanksi terhadap Teheran karena berkomitmen kembali pada batasan ketat pada program nuklirnya.

Para pejabat AS mengatakan pertempuran di Suriah tidak terkait dengan pembicaraan nuklir yang ditengahi oleh Uni Eropa di Wina.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru