kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

CFO Huawei Meng Wanzhou tiba di China, Treudeau peluk warganya yang dilepas Beijing


Minggu, 26 September 2021 / 04:35 WIB
CFO Huawei Meng Wanzhou tiba di China, Treudeau peluk warganya yang dilepas Beijing
ILUSTRASI. Direktur Keuangan Huawei Technologies Meng Wanzhou. REUTERS/Jennifer Gauthier

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SHENZHEN. Chief Financial Officer Huawei Meng Wanzhou tiba di China pada Sabtu (25/9), mengakhiri perjuangannya selama hampir tiga tahun ekstradisi AS. Pada hari yang sama, dua orang Kanada yang ditahan oleh Beijing selama lebih dari 1.000 hari pulang ke rumah, berpotensi membuka jaan bagi peningkatan hubungan antara China dan dua sekutu barat.

Mengutip Reuters, Minggu (26/9), Meng, putri pendiri Huawei Technologies Ren Zhengfei diizinkan pulang setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS pada Jumat untuk mengakhiri kasus penipuan bank terhadapnya.

Drama ekstradisi telah menjadi sumber utama perselisihan antara Beijing dan Washington, dengan pejabat China mengisyaratkan bahwa kasus itu harus dihentikan untuk membantu mengakhiri kebuntuan diplomatik.

Dua warga Kanada yang ditahan oleh otoritas China hanya beberapa hari setelah penangkapan Meng -- Michael Kovrig dan Michael Spavor -- dipeluk oleh Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau di landasan setelah mereka mendarat di Calgary.

"Anda telah menunjukkan kekuatan, ketahanan, dan ketekunan yang luar biasa," kata Trudeau dalam sebuah posting Twitter dengan foto-foto dia menyambut mereka di rumah. 

Baca Juga: Huawei CFO leaves Canada after U.S. deal on fraud charges

"Ketahuilah bahwa orang Kanada di seluruh negeri akan terus berada di sini untuk Anda, sama seperti sebelumnya."

Di kota Shenzhen, China selatan, Meng mengenakan gaun warna merah patriotik saat ia turun dari pesawat untuk disambut oleh simpatisan.

"Saya akhirnya kembali ke rumah," kata Meng seperti dikutip oleh tabloid Global Times yang didukung oleh Partai Komunis yang berkuasa. 
"Penantian di negara asing penuh dengan penderitaan. Saya tidak bisa berkata-kata saat kaki saya menyentuh tanah Tiongkok."

Media pemerintah China menyambut Meng kembali tetapi diam tentang Kovrig dan Spavor, yang dibebaskan beberapa jam setelah Meng pada hari Jumat.

Perjanjian tersebut membuka kecaman Presiden AS Joe Biden dari Washington di China yang berpendapat bahwa pemerintahannya menyerah pada China dan salah satu perusahaan utamanya di pusat persaingan teknologi global antara kedua negara.

Beberapa komentator Cina merasa sebaliknya.

"Dengan menyetujui untuk membiarkan Meng kembali ke China, pemerintahan Biden mengisyaratkan bahwa mereka berharap untuk membersihkan kekacauan yang ditinggalkan oleh mantan pemerintahan Trump," kata Wu Xinbo, dekan Institut Studi Internasional di Universitas Fudan.

Penyiar negara China CCTV membawa pernyataan Meng, yang ditulis saat pesawatnya terbang di atas Kutub Utara, menghindari wilayah udara AS. Matanya "kabur karena air mata" saat dia mendekati "pelukan ibu pertiwi yang agung", kata Meng.

Meng ditahan pada Desember 2018 di Vancouver setelah pengadilan New York mengeluarkan surat perintah penangkapan, dengan mengatakan dia berusaha menutupi upaya perusahaan terkait Huawei untuk menjual peralatan ke Iran yang melanggar sanksi AS.

Penjabat pengacara AS Nicole Boeckmann mengatakan Meng telah "mengambil tanggung jawab atas peran utamanya dalam melestarikan skema untuk menipu lembaga keuangan global."

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan tuduhan terhadapnya telah "dibuat-buat" untuk menekan industri teknologi tinggi negara itu.

Di bandara di Shenzhen, kampung halaman Meng, kerumunan simpatisan meneriakkan slogan-slogan patriotik dan mengangkat tinggi-tinggi spanduk merah untuk menyambut kepulangannya.

"Fakta bahwa Meng Wanzhou dapat dinyatakan tidak bersalah dan dibebaskan adalah kemenangan besar dalam politik dan diplomasi bagi orang-orang di China," kata Liu Dan, yang berada di antara kerumunan.

Huawei mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "menantikan untuk melihat Ms. Meng kembali ke rumah dengan selamat untuk bersatu kembali dengan keluarganya." Dikatakan akan terus membela diri terhadap tuduhan AS.

Baca Juga: Meng Terbang Pulang, China Bebaskan Dua Warga Kanada

Kantor berita negara Xinhua mengaitkan pembebasan Meng dengan "upaya tak henti-hentinya dari pemerintah China".

Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times, menulis di Twitter bahwa "hubungan internasional telah jatuh ke dalam kekacauan" sebagai akibat dari "tiga tahun yang menyakitkan" Meng.

Dia menambahkan, "Tidak ada penahanan sewenang-wenang terhadap orang-orang China yang diizinkan."

Namun, baik Hu maupun media lain tidak menyebutkan rilis Spavor dan Kovrig, dan reaksi di platform media sosial Weibo seperti Twitter di China sangat sedikit dan jarang.

Kementerian luar negeri China belum berkomentar secara terbuka.

China sebelumnya telah membantah terlibat dalam "diplomasi sandera", bersikeras bahwa penangkapan dan penahanan orang-orang Kanada itu tidak terikat dengan cara apa pun dengan proses terhadap Meng.

Spavor dituduh memasok foto-foto peralatan militer ke Kovrig dan dijatuhi hukuman 11 tahun penjara pada Agustus. Kovrig masih menunggu hukuman.

Selanjutnya: AS Tangguhkan Tuntutan, Putri Pendiri Huawei Bebas Kembali ke Negerinya

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×