China bantah tuduhan AS melakukan penahanan sewenang-wenang pada warga negara asing

Senin, 19 Oktober 2020 | 17:19 WIB Sumber: Reuters
China bantah tuduhan AS melakukan penahanan sewenang-wenang pada  warga negara asing

ILUSTRASI. Bendera China dan AS berkibar di dekat Bund, sebelum delegasi perdagangan AS bertemu dengan rekan-rekan China mereka untuk mengadakan pembicaraan di Shanghai, Cina 30 Juli 2019.


KONTAN.CO.ID -  BEIJING. China membantah bahwa warga negara asing berada di bawah ancaman penahanan sewenang-wenang, menyusul laporan surat kabar bahwa Beijing telah memperingatkan Washington bahwa mereka mungkin menangkap orang Amerika di China.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan, Washington-lah yang memperlakukan warga asing dengan buruk, menuduh Amerika Serikat melakukan "represi politik langsung" terhadap akademisi China.

"Klaim AS bahwa warga negara asing di China berada di bawah ancaman penahanan sewenang-wenang adalah mempermainkan korban dan membingungkan hitam dan putih," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian dalam jumpa pers reguler, Senin (19/10) seperti dilansir Reuters.

China melindungi keamanan dan hak sah orang asing, katanya.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Sabtu bahwa para pejabat China telah berulang kali mengeluarkan peringatan kepada pejabat pemerintah AS bahwa China dapat menahan orang Amerika sebagai tanggapan atas tuntutan Departemen Kehakiman terhadap para sarjana China yang berafiliasi dengan militer.

Baca Juga: Laut China Selatan memanas, Jepang ekspor peralatan dan teknologi militer ke Vietnam

Pada bulan September, penasihat Departemen Luar Negeri memperingatkan agar tidak melakukan perjalanan ke China, mengatakan pemerintah China menggunakan penahanan sewenang-wenang dan larangan keluar bagi warga AS dan lainnya untuk mendapatkan posisi tawar atas pemerintah asing.

Pemerintahan Trump semakin menuduh China menggunakan operasi dunia maya dan spionase untuk mencuri teknologi, militer, dan pengetahuan AS lainnya. Beijing membantahnya.

Awal tahun ini, jaksa penuntut China pada bulan Juni mendakwa dua warga negara Kanada atas tuduhan spionase, sebuah tindakan yang dipandang oleh pemerintah Barat sebagai hukuman atas penangkapan Kanada atas Huawei Technologies Co. [HWT.UL] Chief Financial Officer Meng Wanzhou pada akhir 2018.

Beijing membantah tuduhan itu terkait dengan kasus Meng dan berulang kali menyerukan pembebasan Meng. China berharap Kanada dapat memikirkan lebih banyak tentang masa depan hubungan kedua negara dan menyelesaikan kasus Meng sejak dini, kata Zhao.

Selanjutnya: Taiwan tuding dua diplomat China lakukan kekerasan terhadap diplomatnya di Fiji

 

 

 

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru