kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China-Filipina Memanas di Laut China Selatan, Ini 2 Insiden yang Terjadi


Rabu, 06 Maret 2024 / 07:57 WIB
China-Filipina Memanas di Laut China Selatan, Ini 2 Insiden yang Terjadi
ILUSTRASI. Pada Selasa (5/3/2024), Filipina mengatakan bahwa kapal Penjaga Pantai Tiongkok menyebabkan dua insiden dengan kapal Filipina. Penjaga Pantai China/Handout melalui REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MANILA. Pada Selasa (5/3/2024), Filipina mengatakan bahwa kapal Penjaga Pantai Tiongkok menyebabkan dua insiden dengan kapal Filipina. 

Salah satu dari kapal Penjaga Pantai China tersebut menembakkan meriam air, sehingga menyebabkan empat awak terluka dalam misi pasokan di Laut China Selatan.

Melansir Reuters, video rekaman yang dibagikan oleh Penjaga Pantai Filipina (PCG) menunjukkan, kapal Filipina BRP Sindangan, bertabrakan dengan kapal Penjaga Pantai Tiongkok saat mengawal misi pasokan reguler untuk pasukan Filipina yang ditempatkan di kapal perang di Second Thomas Shoal. 

Juru bicara PCG mengatakan kapal Filipina mengalami kerusakan struktural ringan dalam insiden tersebut.

Penjaga pantai Tiongkok mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mengambil tindakan pengendalian terhadap kapal-kapal Filipina yang secara ilegal menyusup ke perairan yang berdekatan dengan Second Thomas Shoal, yang merupakan pulau atol yang disengketakan di Laut China Selatan.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Beijing mengklaim kedaulatan atas sebagian besar Laut China Selatan, sebuah klaim yang memotong zona ekonomi eksklusif (ZEE) Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Indonesia. 

Pengadilan Arbitrase Permanen pada tahun 2016 menemukan bahwa klaim Tiongkok tidak memiliki dasar hukum.

Manila memanggil perwakilan Tiongkok atas insiden yang terjadi di perairan sekitar Second Thomas Shoal di Kepulauan Spratly di mana negara-negara tersebut memperebutkan klaim maritimnya.

Baca Juga: Filipina Siap Menekan Balik China Jika Kedaulatan Maritimnya Terus Diabaikan

"Kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan Milisi Maritim Tiongkok mengganggu, memblokir, mengerahkan meriam air, dan melakukan manuver berbahaya dalam upaya lain untuk secara ilegal menghalangi atau menghambat misi pasokan dan rotasi rutin," demikian pernyataan resmi Satuan Tugas Pemerintah Filipina seperti yang dikutip AFP.

Mengutip AFP, BRP Sindangan, bersama dengan kapal sejenisnya, telah dikerahkan untuk mendukung kapal sewaan militer Unaizah May 4 dan Unaizah May 1 yang membawa tentara pengganti dan perbekalan ke Second Thomas Shoal, tempat pasukan Filipina ditempatkan di kapal angkatan laut Filipina yang dilarang terbang, BRP Sierra Madre.

Empat awak kapal Unaizah May 4 terluka ketika dua kapal Penjaga Pantai Tiongkok secara bersamaan menembakkan meriam air ke kapal tersebut, sehingga kaca depannya pecah, kata Satuan Tugas Nasional untuk Laut Filipina Barat dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan bahwa sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok juga menyebabkan "tabrakan kecil" dengan kapal Unaizah May 4, yang kembali ke pantai tanpa mengirimkan muatannya.

Unaizah May 1 berhasil menurunkan perbekalannya, yang menjadi andalan pasukan di BRP Sierra Madre untuk kelangsungan hidup mereka.

Baca Juga: Filipina Gelar Patroli Udara Gabungan dengan AS untuk Melindungi Wilayahnya

Sebelumnya pada pagi hari, satuan tugas menambahkan, sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok menyebabkan "tabrakan kecil" terpisah dengan salah satu kapal Penjaga Pantai Filipina yang mengawal kapal pasokan.

Juru bicara Penjaga Pantai Tiongkok Gan Yu menuduh kapal Penjaga Pantai Filipina “sengaja” menabrak kapal Tiongkok, sehingga menyebabkan “goresan kecil”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengatakan Beijing telah menyatakan "protes keras" atas pertikaian dengan kapal-kapal Filipina yang "berusaha mengangkut pasokan konstruksi dan bahan bangunan" ke Sierra Madre.

Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan pihaknya telah menyampaikan kepada wakil kepala misi Kedutaan Besar Tiongkok, Zhou Zhiyong, bahwa tindakan agresif yang dilakukan Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal-kapal lainnya tidak dapat diterima.

Kementerian tersebut memerintahkan kapal-kapal Tiongkok untuk segera meninggalkan sekitar terumbu karang, kata departemen tersebut dalam sebuah pernyataan.

Second Thomas Shoal berjarak sekitar 200 kilometer (124 mil) dari pulau Palawan di Filipina barat, dan lebih dari 1.000 kilometer dari daratan besar terdekat Tiongkok, pulau Hainan.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×