Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.493
  • SUN94,17 -0,23%
  • EMAS659.000 0,61%

China makin gencar menutup fintech P2P

Jumat, 30 November 2018 / 19:25 WIB

China makin gencar menutup fintech P2P
ILUSTRASI. Financial Technology (Fintech)

KONTAN.CO.ID - HANGZHOU. Otoritas China berencana untuk mengurangi platform pinjaman dari fintech peer to peer (P2P) lending kecil dan menengah. Langkah ini mengikuti lonjakan kekhawatiran masyarakat akan penipuan dan kemarahan investor P2P lending.

Regulator juga dapat meminta platform terbesar untuk membatasi pinjaman dan mengerem pertumbuhan pinjaman. Apalagi salah satu saham operator platform P2P di New York tenggelam.


Pengurangan P2P di pusat kota Hangzhou menandakan regulator China ingin secara akan mengecilkan pasar yang melahirkan skema Ponzi terbesar di negara itu. Lantaran protes terjadi di kota-kota besar dan kerugian yang mengubah hidup ribuan investor.

Ini menunjukkan bahwa pemerintah Xi Jinping tidak menindak industri bayangan perbankan China senilai US$ 9 triliun. Meskipun ada kekhawatiran bahwa peraturan yang lebih ketat telah mencekik aliran kredit di China.

"Ini adalah area yang lama tertunda untuk ditindak di China, karena banyak dari platform ini hanya platform zombie yang menghabiskan banyak uang dan banyak dari mereka yang gagal," kata Martin Chorzempa, seorang peneliti di Peterson Lembaga Ekonomi Internasional di Washington seperti yang diberitakan Bloomberg, Jumat (30/11).

Bisnis P2P lending sudah berlangsung secara global karena memberikan inovasi pemberian pinjaman dari investor kepada peminjam kecil. Kini, salah satu platform P2P lending yang berbasis di AS, LendingClub Corp, dipukuli oleh sebuah skandal pemerintahan dan penarikan dana oleh investor. Hal ini membuat saham perusahaan jatuh 77% sejak listing 2014 di New York.

Di China, platform P2P merupakan salah satu sistem perbankan bayangan yang paling riskan dan paling tidak diatur. Kurangnya pengawasan telah memungkinkan untuk pertumbuhan yang mengalahkan dunia, dengan pinjaman P2P yang luar biasa menggelembung dari hampir tidak ada pada 2012 menjadi CNY 1,22 triliun atau setara USS$ 176 miliar pada Desember 2017.

Pada awalnya, platform P2P lending bekerja layaknya bank. Investor menikmati hasil dua digit dengan sedikit gagal bayar. Sementara peminjam yang tidak memiliki akses ke bank mendapat sumber pembiayaan baru. Sekitar 50 juta investor mendaftar saat platform P2P dibuka selama tiga hari.

Masalah mulai muncul ketika ekonomi China melambat dan kondisi likuiditas menjadi ketat. Pada awal 2016 platform P2P digambarkan oleh pihak berwenang sebagai skema Ponzi US$ 7,6 miliar yang menipu 900.000 orang.

Tidak lama setelah itu, para pembuat kebijakan China memulai kampanye untuk membersihkan sistem bayangan perbankan ini. Pemblokiran semakin membatasi akses ke kredit dan memicu gelombang penutupan platform P2P lending.

Ketua Komisi Regulator Perbankan dan Asuransi China Guo Shuqing memperingatkan para investor pada bulan Juni 2018 bahwa mereka harus siap untuk kehilangan semua uang mereka yang selama ini memberikan keuntungan tinggi. Lantaran pemerintah berniat untuk menghindari penyelamatan besar dan bahaya moral yang terkait.

Lebih dari 80% dari 6.200 platform P2P China kini telah ditutup atau mengalami kesulitan serius. Peneliti yang berbasis di Shanghai, Yingcan Group menyatakan penyebabnya karena dijalankan dengan skema take-the-money-and-run hingga investasi miskin. Platform ini memiliki lebih dari 1,5 juta klien dan CNY 112 miliar dari pinjaman.

Ratusan investor P2P lending yang terkena dampak telah mengorganisir protes di kota-kota termasuk Shanghai. Setidaknya satu korban penipuan P2P, seorang wanita 31 tahun dari provinsi Zhejiang, dilaporkan melakukan bunuh diri setelah kehilangan hampir US$ 40.000.

Di Hangzhou, pusat fintech China yang menjadi rumah bagi Jack Ma Alibaba Group Holding Ltd., regulator telah mengatakan beberapa pinjaman platform P2P lending dengan pinjaman CNY 100 juta yang belum dilunasi dalam 12 bulan terakhir.

"Regulator membuat semakin sulit bagi platform P2P untuk bertahan hidup, terutama yang lebih kecil, sehingga publik tidak akan menderita kerugian lebih banyak," kata Yu Baicheng, kepala penelitian yang berbasis di Shanghai di 01Caijing, seorang peneliti keuangan internet independen.

Citigroup Inc memprediksi akan ada beberapa P2P lending selamat. Hanya 50 dari 1.200 platform saat ini yang cenderung mendapatkan persetujuan peraturan untuk tetap beroperasi. Kini jumlah pinjaman jumbo industri ini telah turun lebih dari 30.

Bahkan operator platform P2P lending terbesar di negara itu tampaknya mengantisipasi masa depan yang lebih sulit. Pionir bisnis P2P Lending di China, CreditEase mulai menunjukan keluar dari bisnis ini.

"Kami saat ini lebih dari sekadar P2P lending. Ketika kami memulai perusahaan, kami menciptakan model peminjaman pasar China. Hari ini, kami adalah perusahaan fintech," kata Ning Tang, pendiri dan chief executive officer CreditEase

Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0645 || diagnostic_web = 1.3295

Close [X]
×