kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

China marah merespons pertemuan pertama kali pejabat senior Taiwan dan AS


Senin, 27 Mei 2019 / 22:03 WIB
China marah merespons pertemuan pertama kali pejabat senior Taiwan dan AS

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - TAIPEI. Pemerintah China merespons dengan amarah, ketika Taiwan mengkonfirmasi pertemuan pertama Taiwan dengan pejabat senior Amerika Serikat (AS) dalam empat dekade terakhir.

Mengutip Reuters, Senin (27/5), Kementerian Urusan Luar Negeri Taiwan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu mengatakan bahwa Kepala Keamanan Nasional David Lee telah bertemu dengan Kepala Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton awal bulan ini.


Kantor Berita Pusat resmi mengatakan pertemuan itu adalah yang pertama sejak pulau itu dan AS setelah mengakhiri hubungan diplomatik resmi pada 1979.

Selama ini, China menganggap Taiwan sebagai provinsi yang patuh, yang akan direklamasi secara paksa jika perlu, dan pertemuan itu membuat Beijing yang sudah terkunci dalam perang dagang sengit dengan Washington marah.

"China sangat tidak puas dan sangat menentang hal ini," kata jurubicara Kementerian Luar Negeri China Lu Kang dalam jumpa pers harian, seraya menambahkan China menentang segala bentuk pertukaran resmi antara AS dan Taiwan.

Ikatan diplomatik antara Beijing dan Washington menjadi semakin tegang dalam beberapa pekan terakhir karena meningkatnya perang dagang, dukungan AS untuk Taiwan dan postur militer China di Laut Cina Selatan, di mana AS juga melakukan patroli kebebasan navigasi.

Pertemuan langka akan dipandang oleh Taiwan sebagai tanda dukungan dari administrasi Trump. Ketegangan juga meningkat antara Taipei dan Beijing, yang menganggap pulau yang dikuasai secara demokratis sebagai bagian dari "satu Cina".

Pertemuan berlangsung selama kunjungan Lee 21-21 Mei ke Amerika Serikat, kata pernyataan singkat Taiwan.

"Selama perjalanan, bersama dengan pejabat pemerintah AS, Sekretaris Jenderal Lee bertemu dengan perwakilan dari sekutu diplomatik kami, mengulangi dukungan dan komitmen untuk kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," kata pernyataan itu.

Kementerian urusan luar negeri Taiwan dan kedutaan de facto AS di Taiwan menolak memberikan komentar pada hari Senin.

Beijing secara teratur menyebut Taiwan masalah paling sensitif dan penting dalam hubungan dengan Amerika Serikat, yang tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan tetapi merupakan sumber senjata utama pulau itu.

Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan frekuensi patroli melalui Selat Taiwan yang strategis meskipun ada tentangan dari China.

China telah meningkatkan tekanan militer dan diplomatik untuk menegaskan kedaulatannya atas pulau itu, melakukan latihan di dekat Taiwan dan merebut beberapa sekutu diplomatik yang tersisa.

Sebelumnya pada bulan Mei, DPR AS mendukung undang-undang yang mendukung Taiwan ketika anggota Kongres AS mendorong pendekatan yang lebih tajam dalam hubungan dengan Beijing.

Pentagon mengatakan Washington telah menjual senjata ke Taipei lebih dari US$ 15 miliar senjata sejak 2010.



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×