kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

China melakukan lebih banyak aksi untuk mendorong ekonominya yang melambat


Senin, 09 September 2019 / 12:42 WIB
China melakukan lebih banyak aksi untuk mendorong ekonominya yang melambat
ILUSTRASI. Peoples Bank of China

Sumber: CNN | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. China akan mengambil lebih banyak tindakan untuk meningkatkan ekonominya, termasuk mengurangi jumlah kas yang disimpan dalam pencadangan perbankan.

Dilansir dari CNN, People's Bank of China (PBOC) mengatakan akan memangkas rasio persyaratan cadangan untuk sebagian besar lembaga keuangan sebesar 50 basis poin. Kebijakan Ini adalah pemotongan pertama dalam delapan bulan.

Baca Juga: Mahathir: Orang Melayu terus-terusan miskin karena malas bekerja

Kebijakan yang mulai berlaku selama tiga bulan ke depan ini dapat mengeluarkan 900 miliar yuan atau setara US$ 126 miliar untuk pinjaman jangka panjang.

Pada kuartal kedua tahun ini, pertumbuhan ekonomi China telah merosot ke level terendah dalam hampir tiga dekade terakhir. Produksi sektor industri yang merupakan indikator penting bagi perekonomian negara juga mencatat pertumbuhan terburuk dalam 17 tahun. 

Negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini juga bergulat dengan dampak dari perang dagang dengan Amerika Serikat, serta tantangan domestik karena mencoba mengurangi ketergantungan pada utang untuk mendorong pertumbuhan.

"Dengan mengeluarkan 900 miliar yuan, pemangkasan akan secara efektif meningkatkan sumber dana bagi lembaga keuangan untuk mendukung perekonomian. Ini juga akan mengurangi biaya dana bank sebesar 15 miliar yuan per tahun, yang kemudian menurunkan suku bunga pinjaman riil bagi debitur," kata bank sentral dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Anak raja Arab jadi menteri energi, harga minyak terus mendaki

Bank sentral mencoba untuk mencegah tekanan musiman yang biasanya bertepatan dengan musim pengajuan pajak sekitar pertengahan September. "Namun arah kebijakan moneter yang hati-hati tidak berubah," tambah PBOC.

PBOC telah memotong rasio persyaratan cadangan tujuh kali sejak awal 2018,. Namun demikian, analis memperkirakan tekanan ekonomi yang meningkat akan mendorong bank sentral untuk kembali memangkas batas tersebut.

"Mengingat bahwa tantangan ekonomi China dari permintaan eksternal yang lebih lemah dan pembangunan properti cenderung meningkat dalam beberapa bulan mendatang, kami ragu PBOC akan berhenti hanya pada satu pemotongan RRR," tulis Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China untuk Capital Economics .

Sebelumnya pada bulan lalu bank sentral juga meluncurkan reformasi yang telah lama ditunggu-tunggu tentang cara mengelola uang untuk mendukung pertumbuhan dan lapangan kerja. Tujuannya adalah untuk lebih memudahkan peminjam. 

Baca Juga: Pilot British Airways mogok kerja, ribuan penumpang terlantar


Tag


TERBARU

×