kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China sebabkan Indo Pasifik memanas, Australia tambah anggaran pertahanan


Kamis, 02 Juli 2020 / 10:52 WIB
China sebabkan Indo Pasifik memanas, Australia tambah anggaran pertahanan
ILUSTRASI. Kapal perang Australia di Laut China Selatan. Navy photo by Mass Communication Specialist 3rd Class Nicholas Huynh/Handout via REUTERS


Sumber: CNN | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - CANBERRA. Pemerintah Australia akan membelanjakan US$ 186 miliar untuk militernya dalam satu dekade mendatang dan akan membeli rudal jarak jauh. Hal ini untuk memperkuat kemampuan pertahanannya di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan Indo-Pasifik.

Berbicara di Akademi Pasukan Pertahanan Australia di Canberra, Rabu, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan Australia menghadapi situasi internasional terberat sejak menjelang Perang Dunia II.

Baca Juga: Amerika Serikat tunda keberangkatan puluhan diplomat ke China, ada apa?

"Kita perlu bersiap untuk dunia pasca-Covid yang lebih miskin, yang lebih berbahaya dan yang lebih kacau," kata Morrison seperti dikutip CNN.

Di saat Morrison menghindari secara langsung mengaitkan anggaran pertahanan Australia dengan ancaman yang tumbuh dari China, ia menyebutkan beberapa daerah tempat Beijing terlibat dalam sengketa wilayah seperti di perbatasan Himalaya dengan India, dan di Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur.

Morrison mengatakan, risiko kesalahan perhitungan dan bahkan konflik semakin besar dan menyebut kawasan Indo-Pasifik sebagai fokus dari kontes global yang dominan saat ini.

Rory Medcalf, kepala National Security College (NSC) di Australian National University, mengatakan strategi baru sedang mempersiapkan masa depan yang didominasi oleh China yang agresif dan mitra AS yang kurang dapat diandalkan.

Baca Juga: UU keamanan berlaku, Inggris tawarkan kewarganegaraan pada jutaan warga Hong Kong

"Ini semua tentang penggunaan kekuatan China yang tegas dan cara China pada dasarnya menyalahgunakan jendela Covid-19 untuk mengintensifkan ketegasannya," katanya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×