kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dalam Perang Udara Israel Bisa Kalahkan Iran, Namun Harus Dibayar Mahal


Jumat, 19 April 2024 / 09:58 WIB
Dalam Perang Udara Israel Bisa Kalahkan Iran, Namun Harus Dibayar Mahal
ILUSTRASI. Pertahanan udara yang sudah tua membuat Iran rentan terhadap serangan Israel. REUTERS/Amir Cohen


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JERUSALEM. Pertahanan udara yang sudah tua membuat Iran rentan terhadap serangan Israel. Ini terjadi jika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memutuskan untuk mengabaikan tekanan global untuk tidak membalas secara langsung atas serangan drone dan rudal yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Sabtu malam.

Mengutip Reuters, dengan mengesampingkan biaya diplomatik dan strategis yang lebih besar yang kemungkinan akan menjadi pencegah terkuat terhadap serangan balasan apa pun, para ahli mengatakan Israel akan mengalami sedikit kesulitan dalam mencapai sasaran di Iran, meskipun Iran memiliki angkatan udara yang sudah ketinggalan zaman dan sistem pertahanan udara dalam negeri yang didasarkan pada model lama Rusia. 

Serangan Iran pada akhir pekan menunjukkan kekuatan persenjataan lintas udara dan sistem pertahanan Israel yang tangguh. Serangan tersebut juga memastikan bahwa ratusan rudal balistik, rudal jelajah, dan drone yang diluncurkan terhadap Iran hanya menimbulkan kerusakan minimal.

"Iran adalah negara adidaya dalam rudal balistik taktis dan UAV," kata Zvika Haimovich, mantan kepala pertahanan udara Israel.

Pertahanan udaranya juga berbeda, sebagian besar dibangun dengan menggunakan sistem rudal anti-pesawat S-200 dan S-300 Rusia atau serangkaian produk setara yang diproduksi secara lokal seperti Bavar-373, Khordad, Raad, Sayyad dan Talash, juga sistem pesawat tempur Amerika dan Rusia, beberapa di antaranya berasal dari era Shah Mohammed Reza Pahlavi tahun 1970-an.

Sistem serupa telah dikerahkan di Suriah sejak tahun 2015, memberikan pilot Israel pengalaman bertahun-tahun dalam menanganinya.

Baca Juga: Rudal Israel Hantam Lokasi di Iran, Ledakan Terdengar di Isfahan

“Angkatan udara kami dan angkatan udara koalisi terbang di lingkungan ini. Mereka tahu bagaimana menangani sistem ini secara efektif,” kata Haimovich. “Saya akan memberi mereka rasa hormat, tapi itu bukan tantangan utama dalam menghadapi Iran.”

Sidharth Kausha, seorang peneliti di Royal United Strategic Institute di London, mengatakan tantangan utama bagi Israel mungkin bukan menghindari rudal permukaan-ke-udara Iran, namun berhasil menyerang pangkalan militer di Iran barat dan selatan yang membutuhkan penggunaan bom tembus.

Kausha mengatakan pesawat Israel, seperti jet siluman F-35, yang dapat menghindari jaringan pertahanan udara Iran, biasanya membawa persenjataan yang lebih kecil. Namun untuk melawan target yang terkubur dalam, mungkin diperlukan amunisi yang lebih besar, yang berarti amunisi tersebut mungkin harus dibawa secara eksternal dengan pesawat seperti F-16 – sehingga lebih mudah dideteksi oleh radar. Demi keamanan, pilot mungkin akan meluncurkannya dari jarak yang lebih jauh.

“Jaringan pertahanan udara Iran tentu saja tidak bisa ditembus oleh pesawat-pesawat ini, namun hal ini meningkatkan risiko kerugian dan kapasitas Iran untuk, setidaknya secara teori, mencegat beberapa amunisi yang meningkat,” katanya.

Baca Juga: Ini 3 Risiko yang akan Terjadi Jika Israel Membalas Serangan Iran




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×