kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45910,20   20,40   2.29%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sirene dan Ledakan Terdengar di Seluruh Israel Setelah Iran Lancarkan Serangan Udara


Minggu, 14 April 2024 / 06:53 WIB
Sirene dan Ledakan Terdengar di Seluruh Israel Setelah Iran Lancarkan Serangan Udara
ILUSTRASI. Sistem pertahanan udara Sling David milik Israel


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JERUSALEM/DUBAI. Iran meluncurkan segerombolan drone peledak dan menembakkan rudal ke Israel pada Sabtu malam dalam serangan langsung pertamanya ke wilayah Israel, yang berisiko meningkatkan eskalasi besar ketika Amerika Serikat berjanji memberikan dukungan "kuat" kepada Israel. .

Sirene meraung-raung dan wartawan Reuters di Israel mengatakan mereka mendengar bunyi gedebuk dan ledakan dari kejauhan, yang oleh media lokal disebut sebagai intersepsi udara terhadap drone yang meledak. Layanan ambulans mengatakan belum ada laporan mengenai korban jiwa.

Militer Israel mengatakan lebih dari 100 drone diluncurkan dari Iran, dan sumber keamanan di Irak dan Yordania melaporkan puluhan drone terlihat terbang di atas dan para pejabat AS mengatakan militer AS telah menembak jatuh beberapa drone tersebut.

Baca Juga: Iran Luncurkan Lebih Dari 100 Drone ke Wilayah Israel

TV Channel 12 Israel mengutip seorang pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan akan ada “respon signifikan” terhadap serangan itu.

Kantor berita Iran mengutip sebuah sumber yang mengatakan militernya juga telah meluncurkan gelombang rudal balistik. Militer Israel juga mengatakan rudal ditembakkan, namun belum ada laporan mengenai serangan tersebut di Israel.

Iran telah bersumpah akan melakukan pembalasan atas apa yang mereka sebut sebagai serangan Israel terhadap konsulatnya di Damaskus pada tanggal 1 April yang menewaskan tujuh petugas Garda Revolusi termasuk dua komandan senior dan mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan hukuman atas “kejahatan Israel”. Israel tidak membenarkan atau membantah bertanggung jawab atas serangan konsulat tersebut.

“Jika rezim Israel melakukan kesalahan lagi, tanggapan Iran akan jauh lebih parah,” kata misi Iran untuk PBB, seraya memperingatkan AS untuk “menjauhinya”. Namun, mereka juga mengatakan Iran kini "menganggap masalah tersebut sudah selesai".

Baca Juga: AS Tembak Jatuh Drone Iran yang Menuju Israel

Presiden AS Joe Biden, yang pada Jumat telah memperingatkan Iran agar tidak melakukan serangan, mempersingkat kunjungannya ke negara bagian asalnya, Delaware, untuk bertemu dengan penasihat keamanan nasional di Situation Room Gedung Putih, kata seorang pejabat. Dia berjanji untuk mendukung Israel.

Perang Gaza antara Israel dan Hamas, yang kini memasuki bulan ketujuh, telah meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut, menyebar ke garis depan dengan Lebanon dan Suriah dan memicu serangan jarak jauh ke sasaran-sasaran Israel dari jauh seperti Yaman dan Irak.

Perusahaan keamanan maritim Inggris, Ambrey, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa drone juga dilaporkan diluncurkan ke Israel oleh kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman.

Bentrokan tersebut kini mengancam untuk berubah menjadi konflik terbuka langsung yang mempertemukan Iran dan sekutu regionalnya melawan Israel dan pendukung utamanya, Amerika Serikat, dan kekuatan regional Mesir mendesak agar “menahan diri sepenuhnya”.

Baca Juga: Pertahanan Udara Yordania Siap Tembak Jatuh Drone Iran yang Langgar Wilayah Udaranya

Pesawat-pesawat tempur AS dan Inggris terlibat dalam penembakan jatuh beberapa drone tujuan Israel di wilayah perbatasan Irak-Suriah, Channel 12 melaporkan. Tiga pejabat AS mengatakan militer AS telah menembak jatuh pesawat tak berawak tanpa menyebutkan berapa jumlahnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×