kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Dari karyawan perusahaan, menjadi miliarder kelas dunia (2)


Sabtu, 20 April 2019 / 09:05 WIB

Dari karyawan perusahaan, menjadi miliarder kelas dunia (2)

Perjalanan hidup John Brown menjadi nakhoda Stryker Corp memang tidak tiba-tiba. Ia memulai karier dari bawah sebagai karyawan biasa. Namun keuletannya, saat menjadi karyawan menjadikan dirinya terbiasa bertemu dengan pimpinan perusahaan lain. Ia pun berhasil menjadi pucuk pimpinan perusahaan. Berkat kepiawaiannya, ia tercatat menjadi miliarder yang menduduki peringkat 400 besar di dunia. Kekayaan Brown mencapai US$ 4,1 miliar.

Jalan hidup John Brown untuk bisa menjadi miliarder dunia memang tak mudah. Pria yang kini berumur 84 tahun ini sebelum menjadi nakhoda dari perusahaan yang bernama Stryker Corp, ternyata meniti karir menjadi karyawan biasa.

Awal karier Brown berawal di Ormet Corporation. Dari perusahaan ini menjadikan dirinya menjadi pribadi yang lebih terbuka. Kala itu, pria kelahiran Atlanta, Georgia Amerika Serikat (AS) ini menduduki jabatan sebagai manajer di perusahaan tersebut. Berkat posisinya ini, ia pun kerap bertemu dengan para pemimpun perusahaan.

Brown menyadari, cara terbaik bagi seseorang mencicipi kesuksesan adalah dengan menjadi pelayan di setiap organisasi atau perusahaan. Sepakat dengan istilah rumput tetangga lebih hijau, di tahun 1962 John Brown memilih meninggalkan Ormet dan bekerja di tempat lain.

Kantor keduanya adalah di perusahaan Kimia Thiokol tepatnya Pabrik Amunisi Tentara Longhorn di Texas. Perusahaan ini menurut ceritanya fokus pada pengembangan dan pembuatan roket padat. Tempat yang sangat bagus bagi seorang insinyur.

Keberuntungan pertama kali datang kepada dirinya di tempat ini, sebab tiga tahun karier di Thiokol, perusahaan tersebut terpaksa melakukan PHK dan Ia menjadi salah satu orang yang selamat dari PHK tersebut.

Tak yakin dengan kantor lamanya, ia pun memutuskan untuk mencari pekerjaan baru. Kemudian, John Brown masuk ke perusahaan baru bernama Squibb pada tahun 1965. Di tempat ini, oa belajar tentang logistik untuk mengambil produk dari tahap uji coba hingga produksi ke pasar.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Tri Adi
Video Pilihan

TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0443 || diagnostic_web = 0.3151

Close [X]
×