kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Demi ambisi, Putra Mahkota Arab Saudi tangkap pamannya dengan tuduhan kudeta


Senin, 09 Maret 2020 / 14:24 WIB
Demi ambisi, Putra Mahkota Arab Saudi tangkap pamannya dengan tuduhan kudeta
ILUSTRASI. Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman. REUTERS/Jorge Silva

Sumber: New York Times,Reuters,Bloomberg | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - RIYADH. Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman menundukkan calon penantang kerajaan dengan menunjukkan kecemasannya akan kekuasaan, lebih besar daripada risiko ketakutan investor yang mewaspadai taktik beraninya.

Melansir Bloomberg, penguasa kerajaan secara de facto, yang secara agresif mengubah norma-norma sosial meskipun muncul reaksi keras, memiliki rencana besar untuk mengubah negaranya menjadi pembangkit tenaga listrik modern.

Penangkapan atas tuduhan pengkhianatan yang bisa mendapatkan hukuman mati di Arab Saudi, belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kerabat senior kerajaan. Banyak yang menilai, ini menunjukkan ia tidak akan membiarkan hal apa pun menghalangi jalannya, terutama keluarganya.

Baca Juga: Arab Saudi deklarasikan perang harga, harga minyak ambles 30%

Sebelumnya Reuters memberitakan, pihak berwenang Arab Saudi pada hari Jumat menangkap saudara lelaki dan keponakan ayah Pangeran Mohammed, Raja Salman bin Abdulaziz, dengan alasan mereka merencanakan kudeta. Tindakan keras itu dilakukan ketika kerajaan itu menghadapi kemerosotan ekonomi yang dapat mengganggu kemajuan rencana ambisi sang pangeran.

"Begitu banyak dari apa yang terjadi di bawah kepemimpinan MBS didasarkan pada unsur kejutan, pergeseran keseimbangan, dan penguasaan klaim," kata Karen Young, seorang sarjana penduduk di American Enterprise Institute di Washington kepada Bloomberg.

Baca Juga: Waduh, harga minyak WTI anjlok ke US$ 28,12 dan Brent jatuh ke US$ 32,12 per barel

Dia menambahkan, “Tetapi ancaman terbesar bagi Saudi saat ini adalah kemungkinan penurunan harga minyak yang sangat rendah, kembali ke level 2015 atau bahkan lebih rendah lagi. Putra mahkota merasa hal ini akan lebih sulit untuk dikendalikan.”



TERBARU

[X]
×